Rabu, 26/06/2019 10:42 WIB

Pegawai Amazon di Eropa Protes Tak Diperlakukan Manusiawi

Salah satu slogan mengatakan, kami bukan robot, perlakukanlah kami dengan martabat dan rasa hormat.

Jeff Bezos, pendiri Blue Origin dan bos Amazon

Jakarta - Pegawai gudang Amazon di Eropa melakukan mogok kerja tepat pada  Black Friday untuk memprotes kondisi kerja yang "tidak manusiawi".

"Pekerja #BlackFriday Amazon ini di seluruh dunia telah datang bersama dengan satu pesan untuk miliarder Jeff Bezos. Kami bukan robot, perlakukanlah kami dengan martabat dan rasa hormat," kata serikat GMB melalui akun Twitternya, dilansir UPI.

Dalam cuitan tersebut, serikat tersebut juga mengunggah video pekerja Amazon dari berbagai negara mengulangi slogan "kami bukan robot" dalam berbagai bahasa.

Selain Inggris, karyawan Amazon di Jerman, Italia, dan Spanyol juga melakukan aksi mogok kerja.

Ia protes sebagai tanggapan atas laporan Guardian pada Mei yang menemukan ambulans dipanggil ke gudang Amazon 600 kali selama tiga tahun karena insiden yang disebabkan oleh kondisi kerja yang tidak aman.

Amazon menyangkal angka yang ditemukan dalam laporan itu. "Semua pabrik adalah tempat yang aman untuk bekerja dan laporan sebaliknya hanya salah," kata Amazon.

Menurut Eksekutif Kesehatan dan Keselamatan Pemerintah Inggris, Amazon memiliki lebih dari 40 persen cedera lebih sedikit daripada rata-rata dari perusahaan transportasi dan pergudangan lainnya di Inggris.

Tetapi pada hari Jumat, serikat GMB bersikeras bahwa gudang Amazon berbahaya dan memohon Amazon untuk memperbaiki kondisi.

"Kondisi anggota kami di Amazon bekerja di bawah sangat tidak manusiawi. Mereka mematahkan tulang, dipukul jatuh pingsan dan dibawa pergi dengan ambulans," kata Tim Roache, Sekretaris Jenderal GMB, dalam sebuah pernyataan.

"Kami berdiri dan mengatakan cukup sudah, orang-orang ini membuat uang Amazon. Orang-orang dengan anak-anak, rumah, tagihan untuk membayar - mereka bukan robot."

TAGS : Pegawai Amazon Jeff Bezos Pekerja Robot




TERPOPULER :