Rabu, 19/12/2018 11:22 WIB

Trump Kembali Kalah di Meja Sidang

Seorang hakim Amerika Serikat sementara memblokir perintah Presiden Donald Trump yang melarang suaka bagi imigran yang memasuki negara secara ilegal dari Meksiko, kekalahan ruang sidang terakhir untuk Trump pada kebijakan imigrasi.

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump (Foto: IRNA)

Jakarta - Seorang hakim Amerika Serikat sementara memblokir perintah Presiden Donald Trump yang melarang suaka bagi imigran yang memasuki negara secara ilegal dari Meksiko, kekalahan ruang sidang terakhir untuk Trump pada kebijakan imigrasi.

Hakim Distrik AS Jon Tigar di San Francisco mengeluarkan perintah penahanan sementara terhadap aturan suaka. Perintah Tigar berlaku segera, berlaku secara nasional, dan berlangsung hingga setidaknya 19 Desember ketika hakim menjadwalkan sidang untuk mempertimbangkan perintah yang lebih tahan lama.

Trump mengutip sistem imigrasi yang kewalahan untuk proklamasinya baru-baru ini bahwa para pejabat hanya akan memproses klaim suaka bagi para migran yang menampilkan diri mereka di titik masuk resmi. Kelompok-kelompok hak sipil menggugat, dengan alasan bahwa keputusan Trump pada 9 November melanggar undang-undang administratif dan imigrasi.

Dalam keputusannya, Tigar mengatakan Kongres dengan jelas mengamanatkan bahwa imigran dapat mengajukan permohonan suaka terlepas dari bagaimana mereka memasuki negara itu. Hakim menyebut aturan terbaru sebagai "keberangkatan ekstrim" dari praktik sebelumnya.

"Apa pun ruang lingkup wewenang Presiden, ia tidak boleh menulis ulang undang-undang imigrasi untuk memberlakukan syarat yang secara tegas dilarang oleh Kongres," tulis Tigar dilansir Theglobe.

Kebijakan-kebijakan imigrasi Trump sebelumnya, termasuk langkah-langkah yang menargetkan kota-kota suaka, juga telah diblokir oleh pengadilan.

Keputusan suaka datang ketika ribuan orang Amerika Tengah, termasuk sejumlah besar anak-anak, bepergian dengan karavan menuju perbatasan AS untuk menghindari kekerasan dan kemiskinan di rumah. Beberapa telah tiba di Tijuana, sebuah kota Meksiko di perbatasan dengan California.

Kelompok-kelompok hak asasi mengatakan imigran terpaksa menunggu berhari-hari atau berminggu-minggu di perbatasan sebelum mereka dapat mengajukan diri untuk suaka, dan pemerintah telah dituntut karena sengaja memperlambat waktu pemrosesan di pelabuhan-pelabuhan resmi.

Pada sidang sebelumnya Senin, pengacara Persatuan Kebebasan Sipil Amerika Lee Gelernt mengatakan bahwa perintah itu jelas bertentangan dengan Undang-Undang Imigrasi dan Kewarganegaraan, yang memungkinkan setiap orang yang hadir di Amerika Serikat untuk mencari suaka, terlepas dari bagaimana mereka memasuki negara itu.

Gelernt mengatakan ACLU baru-baru ini telah belajar otoritas Meksiko telah mulai melarang anak di bawah umur yang tidak didampingi mendaftar di pelabuhan masuk AS.

Lembaga migrasi Meksiko mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Reuters bahwa tidak ada dasar untuk klaim ACLU, mencatat bahwa tidak ada laporan semacam itu dari PBB atau kelompok hak asasi manusia yang memantau situasi di perbatasan.

Uriel Gonzalez, kepala penampungan YMCA bagi para migran muda di Tijuana, mengatakan dia belum pernah mendengar tentang langkah-langkah baru yang diarahkan pada anak di bawah umur yang tidak didampingi. Dia mencatat sudah ada antrian panjang untuk mendapatkan giliran dengan otoritas AS.

“Ini bisa memakan waktu lama karena jumlah pendatang telah melampaui kapasitas. Itu terlalu banyak, ”katanya.

Hakim pada Senin menulis bahwa aturan pengungsi Trump akan memaksa orang-orang dengan klaim suaka yang sah untuk memilih antara kekerasan di perbatasan, kekerasan di rumah, atau menyerah jalan menuju status pengungsi.

Peserta kafilah mulai tiba pekan lalu di Tijuana di sisi perbatasan AS, yang telah memberatkan tempat penampungan di mana banyak yang akan menunggu untuk mencari suaka. Kehadiran mereka juga telah menegangkan reputasi Tijuana sebagai kota yang ramah, dengan beberapa penduduk berteriak pada para migran, "Keluar!"

Trump mengirim lebih dari 5.000 tentara ke perbatasan 2.000 mil (3.100 km) dengan Meksiko untuk mengeraskan perbatasan, meskipun para kritikus menolak langkah itu sebagai aksi politik menjelang pemilihan kongres pada 6 November.

TAGS : Amerika Serikat Penduduk Migran Donald Trump




TERPOPULER :