Kamis, 19/09/2019 09:31 WIB

Presiden La Liga: "City dan PSG Harus Ditendang dari Liga Champions"

Presiden LaLiga Javier Tebas menuduh Paris Saint-Germain dan Manchester City curang dan meminta raksasa Ligue 1 untuk dilarang bertanding di Liga Champions.

Presiden La Liga, Javier Tebas (foto: Soccerway)

Jakarta - Presiden LaLiga Javier Tebas menuduh Paris Saint-Germain dan Manchester City curang dan meminta raksasa Ligue 1 untuk dilarang bertanding di Liga Champions.

PSG dan City sama-sama dituding melakukan praktik keuangan mereka awal bulan ini menyusul serangkaian artikel oleh Der Spiegel dan MediaPart, menggambar dokumen yang konon diperoleh oleh Pelapor Kebocoran Sepakbola yang mengklaim setiap klub telah melanggar aturan dengan mencoba menghindari undang-undang UEFA Financial Fair Play ( FFP).

Juara Liga Premier City menolak untuk mengomentari tuduhan itu, menambahkan bahwa upaya itu untuk merusak reputasi klub diatur dan jelas.

PSG mempertahankan bahwa mereka selalu bertindak secara mutlak sesuai dengan hukum dan peraturan yang dikeluarkan oleh lembaga-lembaga olahraga.

Kedua klub belum menanggapi permintaan dari Omnisport untuk komentar lebih lanjut berkaitan dengan pengamatan terbaru dari Tebas, yang menolak protes mereka dan mendesak UEFA untuk mengambil tindakan.

"Saya katakan dua tahun lalu bahwa PSG dan Manchester City curang sehingga tidak mengejutkan sama sekali," kata Tebas dilansir Soccerway.

"Sangat penting bahwa UEFA melakukan sesuatu yang nyata tentang itu. Ini adalah bentuk sepakbola dunia yang tidak seimbang dan struktur dari permainan. Anda harus menghukum tim-tim itu," tegasnya.

Tebas merasa larangan musim panjang dari Liga Champions untuk PSG akan menjadi pertunjukan kekuatan yang disambut baik dari UEFA.

"Memaksa mereka untuk duduk di luar Liga Champions akan mengirim pesan bahwa peraturan ini harus ditanggapi dengan serius," katanya.

"Ini bukan tentang menghukum PSG secara khusus, tetapi menegakkan aturan yang kami harapkan semua orang ikuti," lanjutnya.

City dan PSG mencapai penyelesaian dengan UEFA Club Financial Control Body pada Mei 2014 setelah mereka melanggar peraturan FFP.

Seiring dengan denda 60 juta pound dan pelarangan rekrut pemaun untuk musim 2014-15, klub hanya bisa menyebutkan 21 pemain di skuad Liga Champions mereka. City memiliki dua pertiga pengembalian dana mereka pada bulan April 2017.

Salah satu tudingan Der Spiegel adalah bahwa sekretaris jenderal UEFA, Gianni Infantino, bekerja dengan klub-klub untuk menyetujui persyaratan yang menguntungkan.

Infantino sekarang menjadi presiden FIFA dan telah membela tingkah lakunya saat itu.

"Tujuan kami di UEFA adalah selalu menjaga klub-klub bersama kami, bukan untuk mengusir mereka, jadi Anda bernegosiasi dan mencari solusi. Itu adalah tugas saya sebagai sekretaris," katanya.

"Faktanya adalah, dalam sejarah FFP, 30 pelanggaran telah terdeteksi. Dengan semua kecuali satu klub ada perjanjian - perjanjian dan negosiasi secara tegas diizinkan."

Berbicara dua pekan lalu di tengah deretan artikel Der Spiegel, manajer City Pep Guardiola mengatakan kepada wartawan bahwa dia berharap klubnya akan dihukum jika mereka diketahui telah melanggar peraturan UEFA.

"Saya percaya banyak klub dan saya tahu orang-orang di dewan kota City," katanya.

"Jika ada yang salah, kami akan dihukum. FIFA atau UEFA harus mengatakan jika kami salah. Jika kami salah, kami menerimanya."

TAGS : Manchester City Paris Saint Germain Liga Champions




TERPOPULER :