Rabu, 19/12/2018 11:25 WIB

AS Enggan Akui Laporan CIA Soal Khashoggi

Pemerintah Amerika Serikat (AS) enggan mengakui laporan CIA terhadap kasus pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi.

Wartawan terkemuka dari Arab Saudi, Jamal Khashoggi (Foto: Jehan Alfarra / Middle East Montitor)

Washington – Pemerintah Amerika Serikat (AS) enggan mengakui laporan CIA terhadap kasus pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi.

Kendati CIA sudah menunjuk muka Pangeran Arab Saudi Mohammed bin Salman sebagai dalang pembunuhan tersebut, Gedung Putih menyebut penyelidikan tetap berjalan.

“Masih ada banyak pertanyaan yang belum terjawab sehubungan dengan pembunuhan Khashoggi. Departemen Luar Negeri akan terus mencari semua fakta yang relevan,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Heather Nauert.

“Kami akan terus berkonsultasi dengan Kongres, dan bekerja dengan negara-negara lain untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang terlibat dalam pembunuhan Khashoggi,” lanjutnya.

Nauert menegaskan, AS akan mengambil sanksi tegas terhadap pelaku pembunuhan Khashoggi, termasuk dalam hal ini pelarangan penerbitan visa. Dan upaya itu dilakukan dengan tetap menjaga hubungan baik dengan Saudi.

Sebelumnya, The Washington Post mengutip hasil laporan CIA menyatakan bahwa Mohammed bin Salman telah memerintahkan pembunuhan Khashoggi.

Selain Pangeran Saudi, CIA juga melihat keterlibatan saudara Mohammed, Khalid bin Salman, dan Duta Besar Saudi untuk AS dengan Khashoggi.

Menurut sumber anonim, Khalid mengatakan kepada Khashoggi bahwa dia harus pergi ke Konsulat Saudi di Istanbul, untuk mengambil dokumen, dan memberinya jaminan keamanan.

TAGS : Jamal Khashoggi Arab Saudi Amerika Serikat




TERPOPULER :