Jum'at, 16/11/2018 01:49 WIB

CIA Bertandang ke Turki Bahas Kasus Khashoggi

Kunjungan Gina Haspel dilakukan sebelum pengumuman temuan awal dalam penyelidikan kasus Khashoggi oleh Presiden Recep Tayyip Erdogan.

Wartawan terkemuka dari Arab Saudi, Jamal Khashoggi (Foto: Jehan Alfarra / Middle East Montitor)

Washington  - Central Intelligence Agenci (CIA), menolak berkomentar panjangan perihal kunjungan Direktur Gina Haspel ke Turki menjelang  Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan bersiap mengumumkan temuan awal penyelidikan Ankara, Selasa malam (23/10).

Sebelumnya, Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengatakan, Washintong memiliki pejabat intelijennya di Turki dan Arab Saudi untuk mengumpulkan fakta-fakta seputar tewasnya Khashoggi.

Setelah menyangkal tentang keberadaan Khashoggi selama dua minggu, Arab Saudi pada pekan lalu mengatakan dia terbunuh dalam sebuah perkelahian di dalam konsulat istanbul.

Tubuhnya belum ditemukan, dan Arab Saudi juga tidak menjelaskan tentang apa yang terjadi. Trump mengatakan tidak puas dengan penjelasan Arab Saudi terkait kamatian Khashoggi.

Khashoggi terakhir terlihat memasuki konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober. Pada hari kejadian, 15 warga Saudi lainnya, termasuk beberapa pejabat, tiba di Istanbul dengan dua pesawat dan mengunjungi konsulat saat Khashoggi masih di dalam. Semua individu yang diidentifikasi telah meninggalkan Turki.

Tim gabungan Turki-Saudi menyelesaikan penyelidikan atas kasus tersebut pada Kamis lalu setelah mencari tempat tinggal konsul jendral Saudi serta konsulat Saudi di Istanbul.

 

TAGS : Arab Saudi Turki Jamal Khashoggi Amerika Serikat




TERPOPULER :