Rabu, 21/08/2019 13:14 WIB

Tiga Negara Eropa Satukan Suara Kutuk Pembunuhan Khashoggi

London, Paris dan Berlin mengeluarkan pernyataan bersama yang mengutuk pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi. Ketiga negara tersebut mendesak untuk klarifikasi apa yang terjadi

Prancis, Inggris dan Jerman Satukan suara kutuk pembunuhan Khashoggi

Jakarta - London, Paris dan Berlin mengeluarkan pernyataan bersama yang mengutuk pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi. Ketiga negara tersebut mendesak untuk klarifikasi apa yang terjadi dan mendesak Riyadh memberikan fakta terpercaya untuk penjelasan tentang kematian sang jurnalis tersebut.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada Minggu (21/10), pemerintah menyatakan bahwa tidak ada yang dapat membenarkan pembunuhan ini dan mereka menambahkan bahwa hipotesis yang diajukan sejauh ini dalam penyelidikan Saudi perlu didukung oleh fakta-fakta untuk dipertimbangkan.

"Masih ada kebutuhan mendesak untuk klarifikasi apa yang terjadi di luar hipotesis yang telah diajukan sejauh ini dalam penyelidikan Saudi, yang perlu didukung oleh fakta-fakta untuk dianggap kredibel," tambah pernyataan itu.

Ketiga negara Eropa menekankan pentingnya melakukan lebih banyak upaya, menekankan bahwa mereka diharapkan untuk menetapkan kebenaran dan memastikan akuntabilitas yang tepat untuk kejahatan yang dilakukan.

Khashoggi, yang dikenal karena kritiknya terhadap kebijakan Arab Saudi, hilang pada 2 Oktober setelah memasuki konsulat Saudi di Istanbul untuk mendapatkan dokumen pernikahan. Ankara menuduh Riyadh membunuh Khashoggi dan menyelundupkan tubuhnya keluar dari konsulat.

Arab Saudi pertama membantah tuduhan itu sebagai "tidak berdasar", menekankan bahwa wartawan meninggalkan konsulat tak lama setelah dia tiba, tanpa memberikan bukti apapun. Tapi, setelah dua minggu penyangkalan oleh para pejabat Saudi, Riyadh mengakui bahwa Khashoggi telah dibunuh oleh agen keamanannya di konsulat Istanbul, tetapi tidak menyebutkan di mana tubuhnya berada.

Arab Saudi mengatakan dalam pengumuman Jumat bahwa hasil awal penyelidikannya menunjukkan Khashoggi telah tewas dalam pertarungan dengan orang-orang yang bertemu dengannya di konsulat Saudi di Istanbul.

Jaksa Agung Saudi Sheikh Saud al-Mojeb menyatakan bahwa Khashoggi meninggal setelah diskusi di konsulat itu berubah menjadi pertengkaran. "Diskusi yang terjadi antara dia dan orang-orang yang bertemu dengannya di konsulat Saudi di Istanbul menyebabkan perkelahian dan pertengkaran dengan warga negara, Jamal Khashoggi, yang menyebabkan kematiannya, semoga jiwanya beristirahat dalam damai,” katanya.

Intelijen AS telah mengungkapkan bahwa Pangeran Mahkota Saudi Mohammad bin Salman memerintahkan operasi untuk menahan Khashoggi setelah menariknya kembali ke Arab Saudi.

Para pejabat AS yang berbicara tentang kondisi anonimitas mengatakan kepada The Washington Post bahwa MbS dan pejabat Saudi lainnya mencoba untuk mendapatkan Khashoggi untuk kembali ke Arab Saudi, di mana dia berasal, dengan tawaran pekerjaan dan perlindungan pemerintah.

Juga, badan-badan intelijen AS semakin yakin bahwa Putra Mahkota Arab Saudi memainkan peran dalam hilangnya Khashoggi pada awal Oktober. Klaim Turki memiliki rekaman audio kematian Khashoggi membantu meyakinkan komunitas intelijen AS bahwa putra mahkota terlibat.

TAGS : Khashoggi Prancis Jerman Inggris




TERPOPULER :