Minggu, 18/11/2018 06:46 WIB

Korsel Pastikan Takkan Tarik Perusahaan dari Iran

Pembeli Korea Selatan, yang berada di antara pembeli utama minyak mentah Iran, menunda pemuatan minyak Iran dari Juli karena ketidakpastian mendapatkan pengabaian dari pemerintah AS.

Korea Selatan dan Iran

Jakarta - Duta Besar Korea Selatan untuk Teheran Ryu Jeong-hyun mengatakan perusahaan di negaranya memahami pentingnya pasar Iran dan tidak akan membiarkannya di bawah sanksi AS.

Diplomat Korea membuat pernyataan dalam pertemuan dengan Bahman Abdollahi, kepala Kamar Koperasi Iran, di Teheran, Rabu (17/10).

"Banyak perusahaan Eropa meninggalkan Iran, tetapi perusahaan Korea Selatan telah menyatakan mereka akan tetap di Iran," katanya, menambahkan bahwa perusahaan Korea memahami betapa pentingnya untuk hadir di pasar Iran dilansir Press TV.

"Hubungan kami saat ini dipengaruhi oleh sanksi AS, tetapi fakta bahwa koperasi dibebaskan dari larangan ini memberi Korea Selatan peluang yang sangat bagus," kata diplomat Korea itu.

Dia juga memuji posisi strategis dan signifikan Iran di kawasan itu, dan menggarisbawahi bahwa hubungan antara Teheran dan Seoul jauh melampaui perdagangan bilateral.

Pejabat Iran, pada gilirannya, mengatakan Republik Islam mengharapkan Korea Selatan sebagai salah satu mitra bisnis utamanya untuk melanjutkan operasinya di Iran dalam situasi yang diciptakan oleh sanksi AS.

Abdollahi mengatakan larangan AS tidak akan memasukkan sektor koperasi karena tidak bergantung pada pemerintah, dan ini memberi Seoul kesempatan besar untuk meningkatkan interaksinya dengan Iran pada saat perusahaan-perusahaan Eropa meninggalkan negara itu.

"Mengingat sejarah baik kehadiran perusahaan Korea Selatan di Iran, mereka dapat menggunakan peluang yang diciptakan setelah penarikan perusahaan-perusahaan Eropa dari pasar Iran, dan memperluas hubungan mereka dengan Republik Islam," katanya.

Komentar Ryu datang karena beberapa perusahaan Korea hampir menunda penjualan produk mereka dan melakukan layanan mereka di Iran berdasarkan kontrak yang telah mereka tanda tangani dengan perusahaan dan organisasi Iran setelah pelaksanaan kesepakatan nuklir 2015 antara Teheran dan kekuatan dunia.

Hyundai Motors dilaporkan telah mengakhiri kerja samanya dengan perusahaan Iran Kerman Khodro di Zona Ekonomi Khusus, Arg-e Jadid setelah presiden AS mengumumkan akan memberlakukan kembali sanksi terhadap Iran.

Hyundai Heavy Industries Co., perusahaan galangan kapal terbesar di dunia, hampir menyelesaikan pembangunan 10 kapal untuk perusahaan Islamic Republic of Iran Shipping Lines (IRISL) berdasarkan kesepakatan 2016, tetapi kapal-kapal masih duduk di halaman utama perusahaan Korea. di Ulsan atas larangan AS.

Seoul telah sepenuhnya mematuhi sanksi AS dalam beberapa bulan terakhir, dan benar-benar menghentikan impor minyak dari Iran pada bulan September untuk pertama kalinya dalam enam tahun.

Negara membuat keputusan untuk memotong impor minyak jauh sebelum sanksi AS terhadap Iran berlaku pada 4 November.

Pembeli Korea Selatan, yang berada di antara pembeli utama minyak mentah Iran, menunda pemuatan minyak Iran dari Juli karena ketidakpastian mendapatkan pengabaian dari pemerintah AS.

Negara itu mengumumkan pada Agustus lalu dalam pembicaraan dengan pemerintah AS untuk menerima pengecualian atas sanksi Washington terhadap impor minyak dari Iran, yang merupakan pemasok ketiga minyak mentah Seoul.

Korea Selatan bergantung pada Iran untuk 13 persen dari minyak impornya, membuat Tehran pemasok ketiga minyak mentahnya menyusul Arab Saudi dan Kuwait. Pada 2017, Selatan membeli 147 juta barel minyak Iran.

Presiden AS Donald Trump pada Mei menarik negaranya keluar dari kesepakatan nuklir Iran 2015 dan mengumumkan dia akan memaksakan kembali sanksi anti-Teheran, yang telah dicabutnya berdasarkan perjanjian, dalam dua fase.

Putaran pertama sanksi, yang terutama menargetkan sektor keuangan, otomotif, penerbangan dan logam Iran, diberlakukan kembali pada awal Agustus. Putaran kedua, yang akan menghantam industri minyak Iran dan hubungan perbankan, dijadwalkan untuk 4 November.

TAGS : Korea Selatan Iran AS




TERPOPULER :