Selasa, 20/10/2020 15:20 WIB

Debat Pilpres di Kampus, Rektor UNJ: Harus Tetap Netral

Debat pasangan calon presiden dan calon wakil presiden 20019 tetap memungkinkan digelar di kampus

Pasangan capres-cawapres, Jokowi-Maruf Amin dan Prabowo-Sandiaga Uno

Jakarta – Debat pasangan calon presiden dan calon wakil presiden 20019 tetap memungkinkan digelar di kampus, sebagaimana sebelumnya diungkapkan oleh Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Pramono Ubaid Tanthowi.

Akan tetapi, menurut Plt Rektor Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Prof. Intan Ahmad, kampus yang bersangkutan harus tetap bersikap netral alias non-partisan.

“Kalau memang debat capres dan itu lokasinya di kampus, ya itu mungkin saja. Tapi menurut saya, kampus tetap tidak berpolitik, non partisan. Karena kampus dipercaya oleh masyarakat sebagai institusi yang tidak memihak,” kata Intan usai pelaksanaan wisuda di Hall D2 JiEXPO, Kemayoran, Jakarta Pusat pada Selasa (25/9) siang.

Intan mengatakan, tak ada larangan bagi civitas akademika di perguruan tinggi untuk menyampaikan pendapatnya, sebagai bentuk kebebasan berpolitik.

Akan tetapi, lanjut Intan, pendapat pribadi itu tak lantas menjadi pandangan kampus secara umum. “Warga kampus mau berpendapat silakan, tapi tidak untuk mewakili kampus,” tegasnya.

Seperti diketahui sebelumnya, Komisioner KPU Pramono Ubaid Tanthowi menyebut debat pemilihan presiden (pilpres) bisa digelar oleh pihak di luar KPU, yakni media dan kampus.

Akan tetapi, tak seperti debat KPU yang bersifat wajib, paslon tidak wajib mengikuti debat yang digelar oleh pihak di luar KPU.

TAGS : Pendidikan KPU Pilpres




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :