Selasa, 25/09/2018 17:42 WIB

Turki Desak Rusia dan Iran Tak Bikin Gaduh Idlib

Erdogan  menyerukan gencatan senjata di provinsi barat laut Idlib, benteng oposisi terakhir di Suriah, karena serangan pasukan rezim Suriah diperkirakan terjadi setiap hari.

Presiden Turki Tayyip Erdogan (Foto: Gulftoday)

Turki - Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan mendesak Rusia dan Iran menghentikan "bencana kemanusiaan" di Idlib, Suriah. Ia mengatakan, warga Suriah di wilayah tersebut tidak mendapatkan belas kasihan Presiden Bashar Assad.

Erdogan  menyerukan gencatan senjata di provinsi barat laut Idlib, benteng oposisi terakhir di Suriah, karena serangan pasukan rezim Suriah diperkirakan terjadi setiap hari.

Melalui Wall Street Journal, Erdogan mengatakan bahwa Barat memiliki kewajiban untuk menghentikan pertumpahan darah berikutnya tetapi bahwa rezim sekutu Moskow dan Teheran juga bertanggung jawab untuk menghentikan bencana kemanusiaan ini.

Pernyataan itu muncul, empat hari setelah presiden Turki  bertemu rekan-rekannya di Rusia dan Iran untuk pertemuan puncak di Teheran, di mana Erdogan berusaha untuk mencegah serangan berdarah di Idlib.

Analis mengatakan Erdogan gagal di puncak untuk mencapai tujuannya, dan komentarnya muncul untuk menunjukkan semakin frustrasi di Turki bahwa Iran dan Rusia tidak mengekang Assad.

Sementara Turki  menjadi salah satu pendukung utama oposisi Suriah dan menyerukan penggulingan Assad, Ankara hingga kini bekerja kerans dengan sekutu Assad, Moskow dan Teheran untuk menemukan solusi politik bagi konflik tersebut.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memperingatkan operasi militer berskala besar dapat menciptakan bencana kemanusiaan terburuk abad ini di Idlib, rumah bagi sekitar 3 juta orang  sekitar setengah dari mereka mengungsi dari bagian lain negara itu.

"Konsekuensi dari kelambanan sangat besar. Kami tidak dapat meninggalkan rakyat Suriah atas belas kasihan Bashar Assad," tulis Erdogan.

Pemimpin Turki itu juga mengkritik tawaran Assad untuk melegitimasi pertarungan di Idlib sebagai operasi kontra-terorisme. (Arab News)

TAGS : Turki Iran Rusia Idlib Suriah




TERPOPULER :