Selasa, 13/11/2018 05:37 WIB

Makan Ikan di Saat Hamil Cegah Lahirkan Bayi Prematur

Para peneliti menemukan bahwa wanita yang memiliki kadar asam lemak terendah dari ikan selama trimester pertama dan kedua mereka 10 kali lebih mungkin untuk memiliki kelahiran prematur

Ilustrasi sembelit saat hamil

Jakarta - Sebuah penelitian menemukan bahwa memakan ikan dalam intensitas tinggai di saat hamil membantu menghindari melahirkan bayi prematur.

Para peneliti menemukan bahwa wanita yang memiliki kadar asam lemak terendah dari ikan selama trimester pertama dan kedua mereka 10 kali lebih mungkin untuk memiliki kelahiran prematur daripada wanita yang memiliki tingkat tertinggi dari asam lemak tersebut.

Dr. Sjurdur Olsen, seorang ahli epidemiologi dari Harvard School of Public Health, mengatakan sekarang ada tiga jenis studi yang menghubungkan konsumsi asam lemak dalam ikan, yang dikenal sebagai asam lemak omega-3 dengan hasil yang lebih baik.

"Secara bersama-sama, penelitian ini memperkuat gagasan bahwa jika Anda memiliki asupan asam lemak omega-3 rantai yang lebih rendah, meningkatkan asupan Anda akan menurunkan risiko kelahiran prematur," kata Olsen.

Sekitar 15 juta bayi di seluruh dunia lahir prematur setiap tahun, menurut March of Dimes. Di Amerika Serikat, hampir satu dari 10 bayi lahir prematur, menempatkan mereka pada risiko untuk masalah kesehatan yang serius.

Penyebab pasti kelahiran prematur masih belum diketahui, namun para peneliti telah mencatat bahwa di daerah-daerah tertentu dengan konsumsi ikan yang tinggi, kehamilan tampaknya bertahan lebih lama.

Ini memacu penelitian awal tentang mengapa dan bagaimana makan lebih banyak ikan dapat membantu mengurangi kelahiran prematur.

Studi terbaru melihat kelahiran di Denmark dari tahun 1996 hingga 2002. Data tersebut termasuk informasi tentang lebih dari 100.000 kehamilan. Dari kelompok besar itu, para peneliti mencari wanita hamil untuk pertama kalinya yang hanya mengandung satu anak.

Mereka mengeluarkan wanita dengan kondisi kesehatan atau kehamilan yang sudah ada yang dapat meningkatkan risiko kelahiran prematur.

Para peneliti berakhir dengan 376 wanita yang melahirkan sebelum 34 minggu kehamilan dan, untuk perbandingan, sekelompok 348 wanita yang tidak melahirkan lebih awal. Semua wanita memiliki sampel darah yang diambil pada trimester pertama dan kedua kehamilan.

Sampel-sampel ini mengukur jumlah asam lemak rantai panjang, yang umumnya dikenal sebagai EPA dan DHA dalam darah wanita.

EPA dan DHA terutama ditemukan pada ikan dan makanan laut lainnya, terutama ikan air dingin seperti salmon, mackerel, tuna, herring dan sarden.

Asam lemak ini juga ditemukan dalam kacang-kacangan dan biji-bijian, minyak tumbuhan dan makanan yang telah diperkaya, seperti jus jeruk dan produk susu tertentu.

Perempuan dengan tingkat terendah memiliki risiko kelahiran dini 10 kali lebih tinggi dibandingkan perempuan yang memiliki tiga tingkat asam lemak omega-3 tertinggi. Perempuan dalam kelompok terendah kedua memiliki risiko 2,7 kali lebih tinggi dibandingkan perempuan dengan tingkat yang lebih tinggi, temuan menunjukkan.

TAGS : Kehamilan Ikan Anak Ibu




TERPOPULER :