Senin, 10/12/2018 12:09 WIB

Palestina Kecam RUU Facebook Israel

salah satu kebijakan ilegal Israel, terutama yang bertujuan menyembunyikan dan mengubur kebenaran, serta kejahatan yang sedang berlangsung yang dilakukan oleh tentaranya terhadap Palestina di wilayah yang dikuasai.

Facebook Inc

Jakarta - Kementerian Informasi Palestina mengeluarkan pernyataan yang mengecam keras RUU Facebook baru Israel, dan menggambarkannya sebagai salah satu kebijakan ilegal Israel, terutama yang bertujuan menyembunyikan dan mengubur kebenaran, serta kejahatan yang sedang berlangsung yang dilakukan oleh tentaranya terhadap Palestina di wilayah yang dikuasai.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Senin, Kementerian mengatakan RUU baru Israel, adalah kelanjutan dari kebijakannya, yang bertujuan menghasut melawan Palestina, dan membungkam mereka yang mengekspos kejahatannya di jaringan media sosial.

"Parlemen Israel harus bertindak untuk menghentikan platform yang secara terbuka menghasut orang-orang kita, menyerukan untuk membunuh mereka," kata pernyataan tersebut dilansir Immenc.

"Alih-alih merayakan pembebasan teroris Israel yang membunuh dan membakar anak-anak kita di Palestina, Israel harus menuntut mereka, bukan malah menculik dan memenjarakan orang Palestina, termasuk wartawan, yang mengekspos kejahatan ini."

Ia menyerukan kepada parlemen dan pemerintah di seluruh dunia untuk campur tangan untuk menghentikan gelombang atau rasisme dan fanatisme Israel yang mencoba untuk mewariskan undang-undang, dan perlindungan yang diberikan pada pembunuh.

Pada Senin (16/07), Israel meloloskan RUU itu, memungkinkannya untuk melanjutkan ke pembacaan akhir sebelum menjadi undang-undang.

RUU itu diajukan oleh Menteri Kehakiman Israel, Ayelet Shaked dari "Partai Rumah Yahudi," dan Kementerian Keamanan Publik Gilad Erdan, dari partai Likud yang berkuasa dari Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

RUU ini tidak hanya meminta untuk menghapus apa yang digambarkan sebagai "konten teroris," tetapi juga memberikan pengadilan distrik Israel otoritas hukum untuk meminta perusahaan media sosial, termasuk Facebook, Google, YouTube dan Twitter, untuk menghapus semua posting yang dianggap "ilegal , "Atau" membahayakan keamanan pribadi, publik dan nasional.

Bagian penting lain dari RUU ini secara langsung terkait dengan kemenangan yang dicapai oleh aktivis Boikot, Divestasi dan Sanksi (BDS) karena dianggap pos dan halaman media sosial ilegal yang dapat secara serius menyebabkan kerusakan pada ekonomi atau infrastruktur Israel.

Sebelumnya, Israel telah menculik dan memenjarakan beberapa warga Palestina karena postingan di Facebook, Twitter dan pos media sosial lainnya yang dianggap "hasutan," atau "mempromosikan kekerasan.

Bulan lalu, Kementerian Informasi Otorita Palestina mengirim surat kepada Federasi Jurnalis Internasional (IFJ) yang mengeluh tentang proposal Knesset Israel yang melarang wartawan, dan warga biasa, dari merekam dan mendokumentasikan invasi Israel dan kegiatan militer di Palestina yang diduduki.

TAGS : Israel Palestina Facebook




TERPOPULER :