Selasa, 16/07/2019 11:52 WIB

AS Jatuhi Sanksi Tiga Pejabat Nikaragua

Sejak protes dimulai pada 18 April lalu, laporan kekerasan pemerintah Nikaragua masuk yang meliputi pemukulan wartawan, serangan terhadap TV lokal

General Motors Co Amerika Serikat (foto: NBC)

Jakarta - Departemen Keuangan Amerika Serikat memberikan sanksi kepada tiga pejabat terkemuka Nikaragua atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia dan korupsi.

"Kami mengutuk kekerasan yang dilakukan oleh pasukan keamanan dan lainnya yang telah mengakibatkan kematian sedikitnya 220 demonstran, dan hampir 1.500 orang terluka," kata Departemen Keuangan dalam sebuah pernyataan dilansir UPI.

Sejak protes dimulai pada 18 April lalu, laporan kekerasan pemerintah Nikaragua masuk yang meliputi pemukulan wartawan, serangan terhadap TV lokal dan stasiun radio, dan serangan terhadap ibu yang berduka atas kematian anak-anak mereka.

Komisaris Polisi Nasional Nikaragua Francisco Javier Diaz Madriz dan Fidel Antonio Moreno Briones, sekretaris kantor walikota Managua, dijatuhi sanksi karena pelanggaran hak asasi manusia yang serius di negara tersebut.

Sementara Jose Francisco Lopez Centeno, wakil presiden keanggotaan Nikaragua dalam Aliansi Bolivarian untuk Rakyat Amerika kami, sebuah koperasi internasional dengan Venezuela dan beberapa negara lain, dijatuhi sanksi karena terlibat dalam kegiatan korup.

Polisi Nasional Nikaragua, yang dipimpin oleh Diaz, telah dituduh menembaki para pengunjuk rasa, yang menyebabkan hampir 100 kematian dalam waktu kurang dari dua minggu ketika protes pertama kali pecah pada bulan April terhadap reformasi jaminan sosial.

Departemen Keuangan menunjukkan salah satu tuduhan yang lebih mengerikan terhadap kepolisian, yang melibatkan pengaturan rumah yang terbakar dengan keluarga di dalamnya, termasuk dua anak kecil, dan menembaki orang-orang yang berusaha menyelamatkan mereka.

Enam orang dibakar sampai mati dalam insiden Juni di Managua, termasuk anak-anak. Pemerintah Nikaragua membantah bahwa petugas kepolisiannya bertanggung jawab atas insiden itu dan menuduh penjahat berkepala kanan, sayap kanan atas kematian itu.

Departemen Keuangan menggambarkan Moreno sebagai penghubung antara pemerintah kota dan Pemuda Sandinista, sebuah organisasi pemuda yang mendukung partai berkuasa di negara itu Front Pembebasan Nasional Sandinista.

Pemuda Sandinista telah dituduh bertindak sebagai kekuatan paramiliter terhadap rakyat dan mendukung polisi selama beberapa tahun, tetapi terutama sejak protes April dimulai.

Lopez, yang juga adalah presiden Petronic, perusahaan minyak milik negara, dituduh menggunakan dua posisinya untuk mengeksploitasi uang dalam jumlah besar yang dihasilkan dari pajak dan biaya untuk penggunaan pribadi para pemimpin Nikaragua.

"Ketika terlibat dalam proyek infrastruktur, Lopez akan menyedot dana dengan menegosiasikan biaya pribadi, telah menempatkan banyak individu di seluruh pemerintah yang telah membantunya mencuri jutaan dolar setiap tahun, dan telah menggunakan posisinya untuk keuntungannya dan keluarganya dengan menggunakan perusahaan. mereka sendiri yang memenangkan kontrak pemerintah, "kata Departemen Keuangan.

TAGS : Amerika Serikat Nikaragua Demonstran




TERPOPULER :