Senin, 19/11/2018 07:33 WIB

7 Cara Stress Mempengaruhi Tubuh Anda

Ketika stress berlebih dan tidak teratasi dapat menyebabkan kecemasan, gelisah, sakit kepala, nyeri dada, dan depresi.

Ilustrasi pria stress (Foto:Boldsky.com).

Jakarta - Semua orang di dunia ini pernah mengalami stress dengan penyebab yang berbeda-beda. Stress adalah cara tubuh bereaksi terhadap pengalaman hidup, bahaya, dan ancaman. Ini cara tubuh untuk melindungi Anda. Stres dapat membantu Anda menghadapi tantangan dan tetap fokus, waspada, dan energik ketika berada pada tingkat yang sehat.

Tetapi ketika stress berlebih dan tidak teratasi dapat menyebabkan kecemasan, gelisah, sakit kepala, nyeri dada, depresi, kehilangan hasrat seksual, kelelahan, marah, dll. Berikut ini dijelaskan bagaimana stress mempengaruhi Tubuh Anda.

1. Sistem Kekebalan Tubuh
Seperti yang kita ketahui, stress memicu sistem kekebalan untuk tindakan cepat. Ini dapat membantu dalam kasus infeksi dan luka terbuka di mana tindakan segera diperlukan. Tetapi jika tubuh sedang stress dari waktu ke waktu, efeknya justeru terbalik.

Orang-orang yang terus stress lebih rentan terhadap pilek dan flu biasa. Hormon stres melemahkan sistem kekebalan dan juga mengurangi kemampuannya untuk merespon dengan cepat. Anda juga dapat melihat bahwa tubuh membutuhkan lebih banyak waktu dan energi untuk pulih dari penyakit.

2. Sistem Reproduksi
Ketika pria sedang stres, testosteron diproduksi pada tingkat yang lebih tinggi. Tapi ini tidak bertahan lama. Yang berarti Anda kehilangan keinginan Anda. Ini juga karena tubuh yang stres selalu lelah dan kurang energi. Dalam kondisi yang lebih serius, ini mengarah pada disfungsi ereksi. Bagi wanita, Anda bisa mengalami periode yang tidak teratur dan lebih menyakitkan dari biasanya dan, tentu saja, ada kehilangan hasrat di tempat tidur.

3. Otot Tegang
Ketika stres, otot Anda tegang. Otot akan relaks ketika Anda menghilangkan stress, tetapi membayangkan berada dalam keadaan stress yang konstan. Ini berarti otot Anda terus-menerus stress sehingga memicu sakit kepala, cedera sendi, kejang otot, sakit punggung, nyeri bahu, atau nyeri seluruh tubuh. Saat ini terjadi sebaiknya sementara waktu hentikan aktivitas olahraga dan konsultasi dengan dokter.

4. Sistem Pencernaan
Stress mempengaruhi bagaimana makanan bergerak melalui tubuh Anda yang dapat menyebabkan sembelit, diare, muntah, sakit perut, mual, dll. Ketika sedang tertekan, hati Anda terdorong untuk memecah lebih banyak gula, yang merupakan kadar gula darah yang lebih tinggi untuk mengimbangi energi kebutuhan tubuh Anda.

Jika ini melintasi tingkat tertentu Anda bisa mulai menderita diabetes. Pernapasan cepat, peningkatan denyut jantung, dan peningkatan hormon dapat mempengaruhi produksi pencernaan Anda, membuat perut mulas dan asam meningkat.

5. Sistem Kardiovaskular
Denyut jantung Anda naik saat di bawah tekanan. Lebih banyak darah dipompa ke seluruh tubuh untuk memasok oksigen yang cukup ke sel untuk mengikuti aksi spiking. Otot membutuhkan lebih banyak oksigen, sel-sel otak membutuhkan lebih banyak oksigen untuk diproses, yang mengarah ke tekanan darah tinggi. Ini meningkatkan risiko Anda terkena stroke.

6. Sistem Pernafasan
Hormon stres menyebabkan kekacauan dalam sistem pernapasan Anda. Pernapasan cepat harus diamati. Ini karena lebih banyak darah yang kaya oksigen perlu diangkut melalui tubuh. Jika Anda sudah menderita gangguan pernapasan, gejalanya bisa memburuk.

7. Sistem Saraf Pusat
Sistem ini adalah master dari semua sistem. Sistem inilah yang bertanggung jawab ketika ia merasakan kondisi sedang tertekan. Hipotalamus diperingatkan untuk melepaskan hormon stres - kortisol dan adrenalin. Hormon-hormon ini bekerja di seluruh tubuh, menyerap lebih banyak oksigen ke dalam darah, mengangkutnya, mendorong respon cepat, dll.

Ketika stres telah dihilangkan, hipotalamus harus mengirimkan kembali pesan melalui tubuh untuk mengembalikannya ke keadaan normal. Di bawah tekanan kronis, kemampuan organ ini terkadang terhambat. Dan ini fatal bagi seluruh tubuh.

Kebiasaan makan berlebihan, konsumsi alkohol, penyalahgunaan narkoba, tidak makan cukup dan penarikan sosial selama stress kronis bersumber dari saraf pusat.

Melihat bagaimana stres dapat memengaruhi seluruh tubuh, kita perlu berusaha menguranginya dan mendorong orang lain di sekitar Anda untuk melakukan hal yang sama.

Ada Cara-Cara Sederhana yang Dapat Membantu Anda Mengurangi Stress
1. Renungkan setidaknya 5 menit dan bernafas dalam-dalam.
2. Memperlambat dan hadir di saat ini.
3. Jika diperlukan, cari bantuan, dari yang profesional atau yang dicintai.
4. Tune ke tubuh Anda dan pahami kebutuhannya.
5. Bersyukur atas apa yang Anda miliki dan jangan mengingat hal-hal yang akan merugikan tubuh Anda.

TAGS : stress depresi penyakit sehat




TERPOPULER :