Selasa, 25/09/2018 18:52 WIB

Uni Eropa Lindungi Investasi ke Iran

ketika set pertama sanksi AS diberlakukan, perusahaan Eropa dapat dilindungi dengan memblokir undang-undang yang memungkinkan mereka memulihkan kerusakan

Bendera Uni Eropa (Foto: UB Post)

Jakarta – Presiden Komisi Eropa, Jean Claude Juncker mengatakan pihaknya sedang merencanakan sebuah langkah untuk melindungi perusahaan yang mungkin mencoba berinvestasi di sektor energi Iran. Hal itu dilakukan agar para perusahaan terhindar dari sanksi Amerika Serikat.

Presiden AS Donald Trump menarik negaranya keluar dari perjanjian 8 Mei, yang berarti tekanan sanksi AS dapat memaksa kesepakatan untuk menetapkan 180 hari bagi klien minyak dan gas Iran untuk menemukan opsi baru atau menghadapi tekanan AS.

Eropa akan bersatu membentuk barisan yang didukung PBB demi menjaga kerjasama dengan Iran. Selama Iran menjunjung tinggi akhir perjanjiannya, kekuatan Eropa akan tetap dalam kesepakatan itu,” kata Claude dilansir UPI.

Pada 6 Agustus, ketika set pertama sanksi AS diberlakukan, perusahaan Eropa dapat dilindungi dengan memblokir undang-undang yang memungkinkan mereka memulihkan kerusakan dan membatalkan efek dari setiap putusan yang dijatuhkan oleh pengadilan asing.

Pada Rabu, komisi Eropa memutuskan untuk mengadopsi undang-undang yang menambahkan ketentuan untuk penjangkauan Iran melalui Bank Investasi Eropa.

"Ukuran yang memungkinkan ini tidak melakukan EIB untuk benar-benar mendukung proyek-proyek di Iran karena tetap untuk badan-badan yang mengatur EIB memutuskan untuk mengambil kegiatan pendanaan tersebut,” tambahnya.

Claude menambahkan bahwa langkah-langkah tersebut akan diberlakukan pada Agustus mendatang.
 

TAGS : Eropa Iran Investasi




TERPOPULER :