Selasa, 25/09/2018 19:46 WIB

Duterte Minta Pelapor Khusus PBB ke Neraka

Rekan-rekan Sereno memutuskan untuk memindahkannya dari kantor bulan lalu, tak lama setelah Duterte secara terbuka memanggilnya

Presiden Filipina, Rodrigo Duterte saat memberikan keterangan pers

Manila -  Rodrigo Duterte mengatakan kepada seorang ahli hak asasi PBB untuk "pergi ke neraka" atas kritik terhadap pemimpin Filipina karena mengancam hakim tertinggi negara tersebut.

Cercaan Duterte muncul setelah Diego Garcia-Sayan, pelapor khusus PBB tentang kemerdekaan hakim dan pengacara, mengatakan pernyataan presiden terhadap mantan hakim agung Maria Lourdes Sereno adalah "serangan ganas" di peradilan.

Rekan-rekan Sereno memutuskan untuk memindahkannya dari kantor bulan lalu, tak lama setelah Duterte secara terbuka memanggilnya "musuh" dan menuntut pemecatannya dengan cepat.

"Katakan padanya (Garcia-Sayan) untuk tidak mengganggu urusan negaraku. Ia bisa pergi ke neraka," kata Duterte kepada wartawan di Manila, bersikeras, ia tidak ada hubungannya dengan pemecatan Sereno.

"Dia bukan orang yang istimewa dan saya tidak mengenali gelar pelapornya," sambungnya.

Duterte yang berusia 73 menggalakkan perang narkoba setelah berkuasa pada tahun 2016. Beberapa lawannya sejak itu digulingkan, dihukum atau diancam.

Polisi mengaku telah membunuh 4.279 tersangka narkoba dalam kampanye anti-narkotika tetapi kelompok-kelompok hak asasi manusia yakin jumlah yang sebenarnya tiga kali lebih tinggi.

Sereno adalah salah satu dari sedikit kritikus profil tinggi tentang tindakan keras pada saat dia dipecat. Garcia-Sayan PBB mengatakan, ancaman publik Duterte terhadap Sereno tampaknya memiliki "efek dingin" pada rekan-rekannya di pengadilan.

"Penggunaan bahasa yang merendahkan itu mengirimkan pesan yang jelas kepada semua hakim di Filipina: Apa yang disebut `perang melawan narkoba`, Anda baik dengan saya atau melawan saya," kata Garcia-Sayan.


TAGS : Rodrigo Duterte Filipina narkoba




TERPOPULER :