Jum'at, 27/11/2020 15:42 WIB

Tarif Baru Baja dan Aluminium AS Tuai Kritikan

Kelompok tersebut menilai kebijakan Trump tentang tarif impor baja dan aluminium bertentangan dengan strategi Presiden Amerika Serikat untuk mencapai dominasi energi global.

Ilustrasi pekerja (foto: upi)

Jakarta - Tarif baru untuk impor aluminium dan baja impor yang diterbitkan Presiden Trump menuai kritikan di banyak kalangan, salah satunya kelompok perdagangan minyak dan gas.

Kelompok tersebut menilai kebijakan Trump tentang tarif impor baja dan aluminium bertentangan dengan strategi Presiden Amerika Serikat untuk mencapai dominasi energi global.

Sebelumnya, Trump mengembalikan tarif 25 persen untuk impor baja dan tarif 10 persen untuk impor aluminium. Presiden AS mengumumkan tarif pada bulan Maret, tetapi menawarkan bantuan sementara ke Kanada, Meksiko, dan Uni Eropa.

Dalam sebuah pernyataan, Gedung Putih mengatakan bantuan dicabut karena tidak dapat mencapai pengaturan yang memuaskan dengan beberapa mitra dagang terpentingnya.

Biro Sensus AS menemukan 40 persen dari total impor baja tahun lalu berasal dari Kanada, Meksiko, dan UE, dengan Kanada menghitung sebagian besar pengiriman dengan sekitar 9 juta ton.

Sebagai tanggapan, American Petroleum Institute, sebuah kelompok perdagangan yang mewakili ratusan produsen minyak dan gas, mengatakan sangat kecewa dengan keputusan Trump untuk mengenakan tarif pada tiga mitra dagang terdekat negara itu.

"Penerapan tarif baru akan mengganggu rantai pasokan industri minyak dan gas alam AS, mengompromikan proyek energi AS yang sedang berlangsung dan mendatang, yang dapat melemahkan keamanan nasional kita," kata Presiden dan CEO API Jack Gerard dalam sebuah pernyataan dilansir UPI.

Di tempat lain, Texas Independent Producers & Royalty Association mengatakan tarif dapat menyebabkan perlambatan produksi minyak dan gas. Asosiasi Gas Alam Antar Negara Amerika, sementara itu, mengatakan keputusan itu tidak konsisten dengan agenda Trump untuk mencapai dominasi energi.

Setelah pengumuman awal Trump pada bulan Maret, Badan Energi Internasional memperingatkan bahwa kemampuan untuk memindahkan produk dari dua cekungan serpih penting di Amerika Serikat, Eagle Ford dan Permian, dapat dibatasi oleh kurangnya jaringan pipa. Pada paruh pertama tahun ini, mungkin ada defisit dalam kapasitas tertentu.

Trump dalam strategi keamanan nasionalnya membayangkan kelimpahan minyak dan gas AS sebagai cara untuk meningkatkan pengaruh Amerika di luar negeri.

Keputusannya, bagaimanapun, disambut dengan respon cepat oleh mitra perdagangan AS. Berbicara Kamis, Presiden Prancis Emmanuel Macron memperingatkan "khayalan kemakmuran yang terisolasi" ketika menyangkut apa yang mengancam akan berkembang menjadi perang perdagangan global.

"Semua orang kehilangan di sana," katanya.

Untuk eksportir baja nomor pertama ke Amerika Serikat, Asosiasi Produsen Baja Kanada mengatakan bahwa mereka kecewa dengan keputusan tarif. Joseph Galimberti, presiden asosiasi, mengatakan Trump telah meluncurkan serangan habis-habisan terhadap perdagangan.

"Tarif ini juga berisiko menunda proyek AS, secara signifikan meningkatkan biaya untuk perusahaan AS, dan melukai pekerjaan AS yang bergantung pada baja Kanada," katanya dalam sebuah pernyataan.

Di pasar domestik, bagaimanapun, Institut Besi dan Baja Amerika mengatakan keputusan tarif adalah pencipta lapangan kerja.

"Tindakan perdagangan presiden telah mulai menempatkan pekerja baja kembali bekerja di Ohio dan Illinois, dan kami berterima kasih atas komitmen pemerintah untuk hampir dua juta pekerjaan yang didukung oleh industri baja domestik," kata Presiden dan CEO Thomas J. Gibson.

Produksi saluran pipa adalah industri khusus karena sebagian besar industri logam AS difokuskan pada sektor manufaktur.

TAGS : Trump Tarif Baja Aluminium Impor




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :