Senin, 24/09/2018 16:12 WIB

Konsumsi Cokelat Bantu Perkuat Fungsi Otak

semakin tinggi mengkonsumsi makanan dari bahan kakao, semakin positif dampaknya pada kognisi, memori, suasana hati, kekebalan dan efek menguntungkan lainnya.

Ilustrasi Cokelat (foto: google)

Jakarta - Sebuah penelitian yang dilakukan Universitas Linda menemukan bahwa mengkonsumsi cokelat hitam memiliki beberapa manfaat untuk fungsi otak, termasuk mengurangi tingkat stres dan peradangan, dan meningkatkan suasana hati, memori dan kekebalan.

Para peneliti di Loma Linda University Adventist Health Sciences Center di Southern California mempelajari bagaimana konsumsi cokelat hitam dengan konsentrasi kakao yang tinggi - setidaknya 70 persen, dengan sisa gula tebu organik - memiliki efek positif. Kedua studi tersebut dipresentasikan pada Selasa pada pertemuan tahunan Experimental Biology 2018 di San Diego.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa kakao adalah sumber utama flavonoid. Karena mereka adalah antioksidan yang sangat kuat dan agen anti-inflamasi, flavonoid bermanfaat bagi kesehatan otak dan kardiovaskular.

"Selama bertahun-tahun, kami telah melihat pengaruh cokelat hitam pada fungsi-fungsi neurologis dari sudut pandang kandungan gula, semakin banyak gula, semakin bahagia kita," ujar Dr. Lee S. Berk, dekan asosiasi urusan penelitian di Loma Linda dan peneliti utama pada kedua studi.

"Ini adalah pertama kalinya kami melihat dampak dari sejumlah besar kakao dalam dosis sekecil cokelat batangan berukuran biasa pada manusia dalam jangka pendek atau panjang, dan didorong oleh temuan baru," tambahnya.

Dia mencatat semakin tinggi mengkonsumsi makanan dari bahan kakao, semakin positif dampaknya pada kognisi, memori, suasana hati, kekebalan dan efek menguntungkan lainnya.

Salah satu penelitian tersebut menunjukkan bagaimana coklat hitam mempengaruhi ekspresi gen manusia, termasuk respon imun, sinyal saraf dan persepsi inderawi.

Studi lain meneliti bagaimana kakao meningkatkan neuroplastisitas untuk manfaat perilaku dan kesehatan otak. Mereka merekam electroencephalography, atau EEG, tanggapan untuk mengonsumsi 48 gram cokelat hitam setelah 30 menit dan dua jam. Mereka mencatat frekuensi gamma yang bermanfaat, juga, selama EEG.

Beck mengatakan penelitian tambahan dalam penelitian besar diperlukan untuk menentukan signifikansi efek ini bagi sel kekebalan dan otak. Mereka juga ingin mempelajari hubungan sebab-akibat otak-perilaku dengan kakao.

Pada 2017, para peneliti melaporkan bahwa mengonsumsi cokelat hitam dalam jumlah sedang menurunkan risiko fibrilasi atrium, atau AF, tipe umum detak jantung tidak teratur.

Para peneliti di Harvard School of Public Health dan di Denmark mempelajari 55.502 pria dan wanita yang berpartisipasi dalam Diet Denmark, Kanker dan Studi Kesehatan, yang merekrut peserta dari Desember 1993 hingga Mei 1997.

Pada tahun 2014, penelitian juga menyimpulkan bahwa cokelat hitam membantu melonggarkan arteri kaku dan mencegah sel darah putih menempel ke dinding arteri yang menebal - dua penyebab utama aterosklerosis.

Untuk penelitian itu, para peneliti di Belanda memantau 44 pria setengah baya, yang kelebihan berat badan, yang mengonsumsi 70 gram cokelat hitam per hari selama dua sampai empat minggu.

TAGS : Cokelat Hitam Tips Kesehatan Penelitian




TERPOPULER :