Rabu, 02/12/2020 10:26 WIB

Tentara Nigeria Dinilai "Letoy" Hadapi Boko Haram

Laporan itu mengatakan para saksi dan penduduk mengatakan mereka memberi tahu para pejabat militer

Pasukan Boko Haram

Jakarta - Sebuah laporan oleh Amnesty International menuduh tentara Nigeria kurang sigap dalam menanggapi peringatan dini yang diberikan beberapa jam sebelum militan Boko Haram menculik 110 anak perempuan dari sebuah sekolah bulan lalu. 

Kelompok hak asasi manusia menuduh tentara dan polisi menerima setidaknya lima panggilan pada 19 Februari, memperingatkan bahwa orang-orang bersenjata sedang menuju ke Sekolah Ilmu dan Sains Girls Girls di Dapchi.

Laporan itu mengatakan para saksi dan penduduk mengatakan mereka memberi tahu para pejabat militer dan polisi setelah melihat iring-iringan pria bersenjata menuju ke sekolah.

Amnesti menyerukan penyelidikan atas keadaan yang menyebabkan penculikan setidaknya 110 gadis setelah Boko Haram menyerbu sekolah.

Tentara Nigeria menyelamatkan sekitar 80 gadis dua hari kemudian di sebuah kota perbatasan antara Borno dan Yobe.

"Pihak berwenang Nigeria harus menyelidiki penyimpangan keamanan yang tidak bisa dimaafkan yang memungkinkan penculikan ini terjadi tanpa upaya nyata untuk mencegahnya," kata Osai Ojigho, direktur Nigeria Amnesty International dilansir UPI.

Pada tahun 2014, Boko Haram menculik 270 anak perempuan dari sebuah sekolah di kota Chibok, dan sekitar 20.000 orang telah terbunuh sejak kelompok teroris tersebut memulai pemberontakannya di sana pada tahun 2009.

Salah satu gadis sekolah Chibok yang diculik berhasil diselamatkan pada Januari dan 82 dibebaskan dengan imbalan lima komandan tertinggi Boko Haram Mei lalu. Dua puluh satu lainnya sebelumnya telah dibebaskan setelah negosiasi.

"Bukti yang tersedia untuk Amnesty International menunjukkan bahwa ada cukup pasukan yang ditempatkan di wilayah tersebut, dan bahwa tidak adanya patroli dan kegagalan untuk menanggapi peringatan dan terlibat dengan Boko Haram berkontribusi terhadap tragedi ini," kata Ojigho.

"Pihak berwenang Nigeria telah gagal dalam tugas mereka untuk melindungi warga sipil, seperti yang mereka lakukan di Chibok empat tahun lalu.

"Meskipun berulang kali diberitahu bahwa pejuang Boko Haram menuju Dapchi, tampaknya polisi dan militer tidak melakukan apa pun untuk mencegah penculikan tersebut. "

TAGS : Nigeria Boko Haram Teroris




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :