Minggu, 24/06/2018 00:39 WIB

Bayi Mirip Sang Ayah Lebih Sehat

Satu tahun setelah kelahiran, ayah yang terlihat seperti anak mereka menghabiskan rata-rata 2,5 hari per bulan dengan bayi mereka daripada ayah yang tidak menyerupai keturunan mereka

Ronaldo bersama bayi kembarnya

Jakarta - Sebuah penelitian oleh Binghamton University menunjukkan, bayi yang lebih mirip ayah mereka dan cenderung mendapat banyak perhatian ternyata lebih sehat, dibanding anak yang mirip ibunya.

Periset di Binghamton University di New York dan Southern Illinois University menganalisis data dari Fragile Families Child Wellbeing Study anak-anak yang lahir antara tahun 1998 dan 2000 dengan orang tua yang belum menikah di kota-kota besar Amerika.

Kira-kira tiga perempat dari orang tua yang berpartisipasi dalam studi awal adalah untuk pasangan yang tidak menikah, dan semua bayi di 715 keluarga tinggal hanya dengan ibu mereka.

Dalam analisis mereka, yang diterbitkan dalam Journal of Health Economics, para periset melaporkan bahwa anak-anak yang tampak seperti ayah mereka saat lahir lebih cenderung menerima pola asuh yang positif dan ayah menghabiskan rata-rata 2,5 hari per bulan dengan bayi mereka.

Para periset mengatakan temuan tersebut dapat membantu penyedia medis mengidentifikasi lebih baik bayi yang baru lahir yang membutuhkan intervensi.

"Ayah penting dalam membesarkan anak, dan itu mewujudkan kesehatan anak itu," ujar Solomon Polachek, seorang profesor ekonomi terkemuka di Binghamton.

Polachek, bekerja dengan peneliti Marlon Tracey dari Southern Illinois University, mengklasifikasikan bayi menyerupai ayah jika kedua orang tua secara terpisah melaporkan secara pribadi bahwa bayi itu terlihat seluruhnya atau sebagian seperti ayah.

Periset menemukan 2,7 persen kemungkinan asma yang lebih rendah, 5,4 persen lebih sedikit kunjungan ke praktisi kesehatan karena penyakit, 9,1 persen lebih sedikit kunjungan ke ruang gawat darurat dan pengurangan 22,3 persen di rumah sakit.

Satu tahun setelah kelahiran, ayah yang terlihat seperti anak mereka menghabiskan rata-rata 2,5 hari per bulan dengan bayi mereka daripada ayah yang tidak menyerupai keturunan mereka.

"Ayah yang menganggap kemiripan bayi dengan mereka lebih yakin bayi mereka, dan menghabiskan lebih banyak waktu dengan bayi itu," kata Polachek.

Para periset menganjurkan agar ayah terlibat dalam pola asuh yang positif, namun juga mengatakan bahwa lebih banyak penelitian diperlukan untuk memahami mengapa manfaat kesehatan muncul, dan apakah mendorong lebih banyak keterlibatan ayah dapat membantu keluarga di mana orang tua biologis tidak dipisahkan.

"Tidak jelas sejauh mana temuan kami bahwa investasi waktu ayah memperbaiki kesehatan anak di keluarga berisiko dapat digeneralisasi," tulis Polachek dan Tracey dalam penelitian ini.

"Manfaat kesehatan yang kita temukan mungkin karena keadaan dan sifat khas orang tua pada keluarga. Meskipun setidaknya temuan kami dapat menginformasikan kebijakan yang berkaitan dengan kemiskinan di AS, penelitian ini berguna untuk penelitian apakah anak yang serupa berdampak baik pada kesehatan."

TAGS : Penelitian Bayi Anak Ayah




TERPOPULER :