Senin, 16/12/2019 04:49 WIB

Rajin Bersepeda Kurangi Risiko Impoten

Rajin bersepeda dapat mengurangi resiko disfungsi kelamin, yang sering terjadi pada pria karena padatnya aktivitas.

Bersepeda (Foto: UPI.com)

Jakarta - Penelitian yang dilakukan Universitas California menyebutkan, rajin bersepeda dapat mengurangi resiko disfungsi kelamin, yang sering terjadi pada pria karena padatnya aktivitas.

Studi sebelumnya melihat bahwa bersepeda dapat membahayakan fungsi seksual atau kencing karena tekanan yang berkepanjangan pada bokong dan perineum (area antara skrotum dan anus).

Hasilnya memberikan beberapa kepastian bahwa bersepeda tidak membahayakan perineum lebih dari sekedar berenang dan joging, kata penulis studi Dr. Benjamin Breyer, seorang ahli bedah urologi di University of California, San Francisco.

"Atlet dan pelari tersebut juga memiliki disfungsi ereksi," jelasnya. "Kebenaran dari masalah ini adalah, banyak pria mengalami disfungsi ereksi, tapi saya pikir jika Anda mengendarai dengan aman, manfaat kesehatan dari bersepeda sangat luar biasa. Manfaat untuk kesehatan secara keseluruhan jauh lebih besar daripada masalah lainnya."

Bersepeda, baik yang dilakukan untuk liburan atau transportasi, telah menjadi semakin populer, kata Breyer. Namun aktivitas tersebut mendapat banyak perhatian karena potensi efeknya pada kesehatan seksual dan kemih.

"Saya pikir banyak usaha bersepeda dari beberapa pria untuk melindungi perineum mereka dengan memakai celana pendek empuk dan menggunakan jenis kursi yang berbeda," katanya.

Penelitian baru pada pria tersebut mensurvei 2.774 pesepeda, 539 perenang dan 789 pelari. Semua menyelesaikan beberapa kuesioner yang telah divalidasi penelitian tentang kesehatan seksual, gejala prostat, infeksi saluran kemih dan beberapa faktor lainnya.

Di antara pesepeda, mereka yang berdiri lebih dari 20 persen waktu saat bersepeda secara signifikan memotong peluang mereka untuk mengalami genital apapun mati rasa. Selain itu, memiliki setang lebih rendah dari tinggi jok meningkatkan kemungkinan genital mati rasa dan luka pelana.

Ahli urologi lain memuji rancangan penelitian tersebut, dengan mengatakan perbandingan antara pesepeda dan atlet lainnya menambah kekuatan pada temuan tersebut.

"Menurut pengalaman saya dengan pengendara sepeda, ini benar-benar mencerminkan apa yang saya lihat," kata Dr. Brian Miles, seorang ahli urologi di Houston Methodist Hospital di Texas. "Disfungsi ereksi, tentu saja, terjadi pada pria seiring bertambahnya usia karena berbagai alasan, tapi dengan pengendara sepeda, tingkat mereka nampaknya tidak berbeda dalam pengalaman saya."

Dr. Aaron Katz adalah ketua urologi di NYU Winthrop Hospital di Mineola, NY Dia mengatakan bahwa temuan tersebut sedikit mengejutkan, "karena sebagai seorang ahli urologi yang telah lama berada di lapangan, kami memiliki gagasan bahwa bersepeda yang berkepanjangan dapat memiliki efek pada fungsi seksual.

"Tapi penelitian tersebut lebih tua dan tidak menggunakan analisis [serupa," Katz menambahkan. "Saya sangat senang melihat penelitian ini, saya pikir ini akan memungkinkan pria yang bersepeda untuk melanjutkan dan tidak terlalu mengkhawatirkannya."

TAGS : Bersepeda Tips Kesehatan Difungsi Kelamin




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :