Rabu, 22/09/2021 02:34 WIB

AS Tolak Rencana Pemilu Myanmar

Menjelang pembicaraan ASEAN, kepala junta Myanmar berjanji untuk mengadakan pemilihan dan mencabut keadaan darurat pada Agustus 2023, memperpanjang batas waktu awal yang diberikan ketika militer menggulingkan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi pada 1 Februari.

Para pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan di belakang barikade selama protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar pada 27 Februari 2021. [Stringer - Anadolu Agency]

Washington, Jurnas.com - Amerika Serikat (AS) mengatakan, junta Myanmar mempermainkan waktu dengan kerangka waktu pemilihan dua tahun ketika Menteri Luar Negeri Antony Blinken bersiap untuk mendorong ASEAN untuk menunjuk seorang utusan.

Blinken berpartisipasi secara virtual dalam satu minggu pembicaraan yang melibatkan para menteri luar negeri Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, tawaran terbaru oleh pemerintahan Presiden Joe Biden untuk melibatkan suatu kawasan di garis depan persaingan AS dengan China.

Menjelang pembicaraan ASEAN, kepala junta Myanmar berjanji untuk mengadakan pemilihan dan mencabut keadaan darurat pada Agustus 2023, memperpanjang batas waktu awal yang diberikan ketika militer menggulingkan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi pada 1 Februari.

"Pengumuman itu adalah seruan bagi ASEAN untuk meningkatkan upayanya karena jelas bahwa junta Burma hanya mengulur waktu dan ingin terus memperpanjang kalender demi keuntungannya sendiri," kata seorang pejabat senior AS pada Senin (2/8).

"Semakin banyak alasan mengapa ASEAN harus terlibat dalam hal ini dan hidup serta menjunjung tinggi ketentuan konsensus lima poin yang juga ditandatangani Myanmar," sambungnya.

Juru bicara PBB Stephane Dujarric mengatakan pengumuman militer tidak membawa kita ke arah yang benar. "Ini membuat kami semakin menjauh dari apa yang telah kami serukan, negara-negara anggota telah menyerukan, yaitu kembalinya pemerintahan demokratis, pembebasan semua … tahanan politik, penghentian kekerasan dan tindakan keras," kata dia.

Dia menyebut situasi enam bulan setelah pengambilalihan itu genting dan memburuk sebagai akibat dari wabah COVID-19, dengan implikasi yang lebih luas "mengancam stabilitas regional".

"Krisis yang berkepanjangan telah berdampak pada akses kemanusiaan kepada orang-orang yang membutuhkan, serta pendidikan, kesehatan, dan perjuangan melawan COVID-19,” kata Dujarric.

"Itu juga, tentu saja, mempengaruhi hak-hak dasar rakyat Myanmar untuk berekspresi dan memiliki pemerintah yang mewakili mereka. Bagi kami, tanggapan internasional terpadu tetap yang terpenting," sambung dia.

Ketua Junta Min Aung Hlaing menghadiri pertemuan dengan anggota ASEAN mengenai krisis pada bulan April yang mengarah pada apa yang disebut pernyataan konsensus yang menyerukan segera diakhirinya kekerasan dan utusan khusus regional.

Namun pemimpin junta kemudian menjauhkan diri dari pernyataan itu, tidak ada utusan yang ditunjuk dan lebih dari 900 orang dilaporkan tewas dalam penumpasan enam bulan terhadap perbedaan pendapat.

ASEAN tidak dikenal karena pengaruh diplomatik kolektifnya dan pertemuan-pertemuannya sering mengadu Amerika Serikat dan China satu sama lain saat mereka mencari pengaruh.

Pejabat AS mengatakan Blinken akan membahas "pemaksaan" Beijing terhadap negara-negara ASEAN di Laut China Selatan yang penuh sengketa dan juga menyoroti masalah hak asasi manusia di China.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengunjungi Asia Tenggara pekan lalu, di mana dia menyerang Laut China Selatan, dengan mengatakan klaim Beijing tidak memiliki dasar dalam hukum internasional.

Wakil Presiden Kamala Harris berencana bulan ini untuk mengunjungi mitra bersejarah AS Singapura serta Vietnam, yang telah bergerak semakin dekat dengan Washington meskipun ada kenangan perang.

Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi diperkirakan akan bertemu langsung dengan Blinken di Washington minggu ini, sementara Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman sebelumnya mengunjungi Indonesia dan Thailand serta Kamboja - yang sering dianggap sebagai negara ASEAN yang paling pro-Beijing. (cna)

TAGS : Amerika Serikat Pemilu Myanmar ASEAN Junta Militer




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :