Senin, 26/07/2021 00:57 WIB

AS Pertimbangkan Sanksi Militer Myanmar

Gedung Putih sedang mempertimbangkan sanksi khusus yang ditargetkan baik pada individu maupun entitas yang dikendalikan oleh militer yang memperkaya militer.

Presiden AS Joe Biden memberi isyarat saat dia meninggalkan Gereja Katolik Tritunggal Mahakudus pada hari Minggu. (Foto: Reuters)

Yangon, Jurnas.com - Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden meminta para jenderal Myanmar melepaskan kekuasaan dan menuntut membebaskan para pemimpin sipil yang ditahan dalam kudeta pekan ini, karena pemerintahnya mengatakan sedang mempertimbangkan sanksi.

Disadur dari AFP, Washington telah memimpin kecaman internasional atas kudeta Senin (1/2), yang membuat para pemimpin demokrasi termasuk Aung San Suu Kyi ditahan dan memicu kekhawatiran militer akan menyeret 54 juta orang kembali ke dekade kekuasaan militer.

"Tidak ada keraguan: dalam demokrasi, kekuatan tidak boleh berusaha untuk mengesampingkan keinginan rakyat atau berusaha untuk menghapus hasil pemilihan yang kredibel," kata Biden dari Washington, dalam pidato kebijakan luar negeri besar pertamanya sebagai presiden.

"Militer Burma harus melepaskan kekuasaan yang telah mereka rebut, membebaskan para pendukung dan aktivis serta pejabat yang telah mereka tangkap, mencabut pembatasan di bidang telekomunikasi, dan menahan diri dari kekerasan."

Biden berbicara beberapa jam setelah penasihat keamanan nasionalnya, Jake Sullivan, mengatakan Gedung Putih sedang mempertimbangkan sanksi khusus yang ditargetkan baik pada individu maupun entitas yang dikendalikan oleh militer yang memperkaya militer.

Peringatan AS datang setelah para jenderal Myanmar memerintahkan penyedia internet membatasi akses ke Facebook pada Kamis (4/2), ketika orang-orang berbondong-bondong ke media sosial untuk menyuarakan oposisi dan berbagi rencana untuk ketidaktaatan.

Aplikasi milik Facebook seperti Instagram dan WhatsApp juga ikut terganggu.

"Kami memiliki kekuatan digital ... jadi kami telah menggunakan ini sejak hari pertama untuk menentang junta militer," kata aktivis Thinzar Shunlei Yi, yang berada di balik apa yang disebut "Gerakan Pembangkangan Sipil" yang menyebar ke seluruh platform media sosial.

Telenor, salah satu penyedia telekomunikasi utama negara itu, mengonfirmasi pihak berwenang telah memerintahkannya untuk memblokir sementara akses Facebook.

Perusahaan milik Norwegia itu mengatakan harus memenuhinya tetapi tidak percaya bahwa permintaan tersebut didasarkan pada kebutuhan dan proporsionalitas, sesuai dengan hukum hak asasi manusia internasional.

Facebook mengonfirmasi akses saat ini terganggu untuk beberapa orang dan mendesak pihak berwenang untuk memulihkan konektivitas.

TAGS : Militer Myanmar Aung San Suu Kyi Joe Biden Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :