Senin, 21/06/2021 19:51 WIB

CDC Sebut 40 Persen Orang yang Terjangkit Corona Tak Memiliki Gejala

CDC memperkirakan 40% dari kasus positif COVID-19 tidak menunjukkan gejala, naik dari perkiraan sebelumnya sebesar 35%, yang dilaporkan oleh kantor berita AS pada 20 Mei 2020.

Ilustrasi virus corona (Foto: Lizabeth Menzies/AFP)

Washington, Jurnas.com - Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (CDC) Amerika Serikat (AS) mengatakan, banyak orang yang terinfeksi virus corona (COVID-19) tidak menunjukkan gejala.

CDC memperkirakan 40% dari kasus positif COVID-19 tidak menunjukkan gejala, naik dari perkiraan sebelumnya sebesar 35%, yang dilaporkan oleh kantor berita AS, CNN  pada 20 Mei 2020

Pasien yang tidak menunjukkan gejala disebut asimptomatik, dan menjadi masalah yang sangat sulit untuk dipecahkan oleh petugas kesehatan masyarakat dalam memerangi COVID-19 karena terbukti sulit untuk mengidentifikasi semua orang yang terinfeksi penyakit tersebut.

Pelacakan kontak yang efisien dan isolasi merupakan bagian integral untuk memperlambat penyebaran penyakit, tetapi pembawa asimptomatik lebih sulit untuk dilacak dan diisolasi.

"Persentase kasus yang tidak menunjukkan gejala, yaitu tidak pernah mengalami gejala, tetap tidak pasti. Pengujian longitudinal terhadap individu dari waktu ke waktu diperlukan untuk secara akurat menunjukkan tidak adanya gejala selama periode infeksi penuh," kata CDC.

Studi tentang kasus tanpa gejala sulit dilakukan karena pelacakan kelompok sampel besar individu yang diperlukan untuk analisis ilmiah yang tepat sulit dilakukan.

Satu studi baru-baru ini menyarankan bahwa pembawa asimptomatik mungkin berjuang untuk mengembangkan antibodi yang diperlukan untuk mencegah infeksi ulang COVID-19, menunjukkan bahwa kekebalan yang tahan lama mungkin tidak mungkin.

Para peneliti dalam studi itu memperingatkan pihak berwenang bahwa hasil itu berarti bahwa kehati-hatian diperlukan dalam mengurangi tindakan penguncian karena kekebalan mungkin tidak bertahan selama yang diharapkan - terutama di antara mereka yang tidak menunjukkan gejala.

"Bersama-sama, data ini mungkin menunjukkan risiko menggunakan COVID-19 `paspor kekebalan` dan mendukung perpanjangan intervensi kesehatan masyarakat, termasuk jarak sosial, kebersihan, isolasi kelompok berisiko tinggi dan pengujian luas," tulis para peneliti. (Alarabiya)

TAGS : Virus Corona Orang Tanpa Gejalah




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :