Rabu, 24/07/2024 06:50 WIB

KTT Ukraina Menarik Perhatian Pemimpin Dunia tetapi Dianggap Palsu oleh Rusia

KTT Ukraina Menarik Perhatian Pemimpin Dunia tetapi Dianggap Palsu oleh Rusia

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy berinteraksi dengan tentara selama kunjungannya ke area pelatihan militer di lokasi yang dirahasiakan, di Jerman, 11 Juni 2024. Foto via REUTERS

ZURICH - Para pemimpin dunia akan bergabung dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy pada pertemuan puncak akhir pekan ini untuk mencari cara mengakhiri konflik paling mematikan di Eropa sejak Perang Dunia Kedua, namun Rusia tidak diundang dan pertemuan tersebut akan gagal. tujuan Kyiv untuk mengisolasi Moskow.

Wakil Presiden AS Kamala Harris, Presiden Prancis Emmanuel Macron, dan para pemimpin Jerman, Italia, Inggris, Kanada, dan Jepang termasuk di antara mereka yang akan menghadiri pertemuan pada 15-16 Juni di resor Buergenstock di puncak gunung Swiss.

India, yang telah membantu Moskow bertahan dari guncangan sanksi ekonomi, diperkirakan akan mengirimkan delegasi. Turki dan Hongaria, yang juga menjaga hubungan baik dengan Rusia, akan diwakili oleh menteri luar negeri mereka.

Namun meski Ukraina melakukan lobi intensif selama berbulan-bulan, negara-negara lain tidak akan ikut serta, terutama Tiongkok, yang merupakan konsumen utama minyak Rusia dan pemasok barang-barang yang membantu Moskow mempertahankan basis manufakturnya.

“Pertemuan ini sudah membuahkan hasil,” kata Zelenskiy di Berlin pada hari Selasa, seraya mengakui tantangan untuk mempertahankan dukungan internasional ketika perang, yang kini memasuki tahun ketiga, terus berlanjut.

“Menyatukan negara-negara mitra dan non-mitra merupakan misi yang sulit bagi Ukraina, ketika perang belum memasuki bulan pertama,” kata Zelenskiy.

Zelenskiy mengunjungi Arab Saudi pada hari Rabu untuk membahas persiapan pertemuan puncak dengan Putra Mahkota Mohammed bin Salman tetapi belum jelas apakah kerajaan tersebut akan mengirimkan perwakilannya.

Ulrich Schmid, seorang ilmuwan politik dan pakar Eropa Timur di Universitas St. Gallen di Swiss, menyebut pertemuan puncak itu sebagai "kebingungan yang campur aduk", mengingat adanya dukungan dari beberapa pihak dan ketidakhadiran Tiongkok.

“Kemudian timbul pertanyaan: apakah perdamaian benar-benar bisa dilakukan?” Schmid menambahkan. "Selama (Presiden Rusia Vladimir) Putin berkuasa... itu akan sulit."

Rusia, yang mengirimkan puluhan ribu tentara ke Ukraina pada 24 Februari 2022, menggambarkan gagasan pertemuan puncak yang tidak diundang sebagai hal yang “sia-sia”.

Moskow melakukan “operasi militer khusus” di Ukraina sebagai bagian dari perjuangan yang lebih luas melawan Barat, yang dikatakan ingin membuat Rusia bertekuk lutut. Kyiv dan negara-negara Barat menganggap hal ini tidak masuk akal dan menuduh Rusia melakukan perang penaklukan ilegal.

Ide pertemuan puncak awalnya muncul setelah Zelenskiy memaparkan 10 poin rencana perdamaian pada akhir tahun 2022. Sejak itu telah dilakukan serangkaian pertemuan persiapan.

Proposal tersebut tampaknya mendapat dukungan, dengan Tiongkok dan beberapa negara besar dari “Global Selatan” memberi sinyal minat pada pertemuan di Arab Saudi pada bulan Agustus lalu.

Namun, perang di Gaza telah melemahkan momentum dan Moskow berupaya melemahkan validitas pertemuan tersebut.

Sementara itu, Tiongkok, bersama Brasil, mendorong rencana perdamaian terpisah untuk Ukraina yang menyerukan partisipasi kedua pihak yang bertikai. Moskow sebelumnya telah menyuarakan dukungannya terhadap upaya Tiongkok untuk mengakhiri konflik.

Kyiv tidak menyembunyikan rasa frustrasinya atas keputusan Tiongkok untuk melewatkan KTT Swiss. Zelenskiy bahkan menuduh Beijing membantu Rusia untuk mengganggunya, sebuah tindakan luar biasa terhadap negara adidaya global yang memiliki pengaruh tak tertandingi terhadap Moskow.

Di medan perang, pertemuan ini terjadi pada saat yang sulit bagi Ukraina. Pasukan Rusia, yang menguasai sekitar 18% wilayah Ukraina, bergerak maju ke wilayah timur dalam perang yang telah menewaskan puluhan ribu tentara dan warga sipil, menyebabkan desa-desa, kota-kota besar dan kecil menjadi reruntuhan, dan membuat jutaan orang terpaksa mengungsi.

Mengingat hambatan yang ada dan perbedaan yang mengakar antara Ukraina dan Rusia, KTT ini akan menghindari isu-isu teritorial dan fokus pada bagian-bagian dari rencana Zelenskiy yang cukup luas sehingga dapat diterima oleh sebagian besar, atau bahkan semua, peserta.

Hal ini termasuk kebutuhan untuk menjamin keamanan pangan, keselamatan nuklir, kebebasan navigasi dan pertukaran tahanan, kata para pejabat.

Sebagian besar di Perdebatan seputar KTT Swiss berpusat pada di mana dan kapan perundingan berikutnya dapat diadakan.

Andriy Yermak, kepala kantor Zelenskiy, mengatakan kepada wartawan pekan ini bahwa “sejumlah besar” negara sudah tertarik. “Dan kami mencari kemungkinan pada KTT kedua untuk mengundang perwakilan Rusia,” ujarnya.

Swiss ingin KTT Buergenstock membuka jalan bagi “proses perdamaian di masa depan” yang melibatkan Rusia.

KTT ini diadakan di tengah kesibukan diplomatik mengenai Ukraina. Zelenskiy menghadiri KTT G7 di Italia minggu ini, dan Ukraina akan mendorong kemajuan pendanaan baik pada KTT Uni Eropa bulan ini maupun KTT NATO pada awal Juli.

Para pendukung Ukraina menandai perundingan di Swiss dengan serangkaian acara di kota terdekat, Lucerne, untuk menarik perhatian pada kerugian kemanusiaan akibat perang tersebut, dengan demonstrasi yang direncanakan untuk menyerukan kembalinya tahanan dan anak-anak yang dibawa ke Rusia.

Swiss berharap pernyataan bersama akan dikeluarkan pada penutupan KTT – jika konsensus di antara para peserta dapat dicapai.

KEYWORD :

Rusia Ukraina Formula Perdamaian Akhiri Perang




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :