Sabtu, 03/12/2022 19:13 WIB

Ratu Elizabeth II Meninggal, Penghormatan Mengalir dari Pemimpin Dunia

Ratu Elizabeth II meninggal, penghormatan mengalir dari pemimpin dunia.

Ratu Inggris Elizabeth II selama perayaan Jubilee di London (File: Alastair Grant Pool via AP)

JAKARTA, Jurnas.com - Penghormatan mengalir dari seluruh dunia, setelah Istana Buckingham mengumumkan bahwa Ratu Elizabeth II, raja terlama yang memerintah di dunia dan tokoh utama Inggris selama tujuh dekade, telah meninggal pada usia 96 tahun.

Pemerintahan ratu dimulai pada tahun 1952, dan dia dianggap membawa stabilitas dan kesinambungan ke Inggris melalui banyak perubahan pada paruh terakhir abad ke-20 dan ke abad ke-21.

Istana mengatakan dia meninggal di Kastil Balmoral, kediaman musim panasnya di Skotlandia, di mana anggota keluarga kerajaan Inggris bergegas ke sisinya setelah kesehatannya memburuk.

Berikut adalah beberapa reaksi dari seluruh dunia:

Perdana Menteri Inggris, Liz Truss

"Kematian Yang Mulia Ratu adalah kejutan besar bagi bangsa dan dunia. Ratu Elizabeth II adalah batu di mana Inggris modern dibangun. Negara kita telah tumbuh dan berkembang di bawah pemerintahannya. Inggris adalah negara besar seperti sekarang ini karena dia."

Presiden Amerika Serikat, Joe Biden

"Dia mendefinisikan sebuah era. Dalam dunia yang terus berubah, dia adalah kehadiran yang mantap dan sumber kenyamanan dan kebanggaan bagi generasi orang Inggris, termasuk banyak orang yang tidak pernah mengenal negara mereka tanpa dia.

"Ratu Elizabeth II adalah seorang wanita negarawan dengan martabat dan keteguhan yang tak tertandingi yang memperdalam Aliansi dasar antara Inggris dan Amerika Serikat. Dia membantu membuat hubungan kami istimewa."

Presiden Prancis, Emmanuel Macron

"Yang Mulia Ratu Elizabeth II mewujudkan kesinambungan dan persatuan bangsa Inggris selama lebih dari 70 tahun. Saya ingat dia sebagai teman Prancis, seorang ratu baik hati yang telah meninggalkan kesan abadi di negaranya dan abadnya."

Perdana Menteri India, Narendra Modi

"Yang Mulia Ratu Elizabeth II akan dikenang sebagai pendukung zaman kita. Dia memberikan kepemimpinan yang menginspirasi bagi bangsa dan rakyatnya. Dia mempersonifikasikan martabat dan kesopanan dalam kehidupan publik. Sakit karena kematiannya. Pikiran saya bersama keluarganya dan orang-orang Inggris di saat yang menyedihkan ini."

Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau

"Dengan hati terberat kami mengetahui meninggalnya Penguasa terlama di Kanada, Yang Mulia Ratu Elizabeth II. Dia selalu hadir dalam hidup kami – dan pengabdiannya kepada warga Kanada akan selamanya menjadi bagian penting dari sejarah negara kami."

Uskup Agung Canterbury Justin Welby

"Saat kita berduka bersama, kita tahu bahwa, dalam kehilangan Ratu kita tercinta, kita telah kehilangan orang yang kesetiaannya yang teguh, pelayanan dan kerendahan hati telah membantu kita memahami siapa kita melalui beberapa dekade perubahan luar biasa di dunia, bangsa dan masyarakat kita."

Raja Yordania, Abdullah II

"Jordan berduka atas meninggalnya seorang pemimpin ikonik. Yang Mulia Ratu Elizabeth II adalah mercusuar kebijaksanaan dan kepemimpinan yang berprinsip selama tujuh dekade. Dia adalah mitra untuk Jordan dan teman keluarga tersayang. Kami berdiri bersama rakyat dan kepemimpinan Inggris di saat yang sulit ini."

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy

"Dengan kesedihan yang mendalam kami mengetahui kematian Yang Mulia Ratu Elizabeth II. Atas nama orang-orang UA, kami menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada @RoyalFamily, seluruh Inggris dan Persemakmuran atas kehilangan yang tidak dapat diperbaiki ini. Pikiran dan doa kami menyertai Anda."

Presiden Dewan Eropa Charles Michel

"Pikiran kami bersama keluarga kerajaan dan semua orang yang berduka atas Ratu Elizabeth II di Inggris dan di seluruh dunia. Pernah disebut Elizabeth the Steadfast, dia tidak pernah gagal menunjukkan kepada kita pentingnya nilai-nilai abadi di dunia modern dengan layanan dan komitmennya."

Presiden Rusia, Vladimir Putin

"Saya berharap Anda memiliki keberanian dan ketahanan dalam menghadapi kehilangan yang sulit dan tidak dapat diperbaiki ini. Izinkan saya meminta Anda untuk menyampaikan belasungkawa dan dukungan yang tulus kepada anggota keluarga kerajaan dan seluruh rakyat Inggris Raya."

Perdana Menteri Australia, Anthony Albanese

"Dengan meninggalnya Ratu Elizabeth II, sebuah pemerintahan bersejarah dan umur panjang yang diabdikan untuk tugas, keluarga, iman, dan pelayanan telah berakhir.

"Hati orang Australia tertuju kepada orang-orang Inggris yang berduka hari ini, mengetahui bahwa mereka akan merasa telah kehilangan bagian dari apa yang membuat bangsa mereka utuh. Ada kenyamanan yang dapat ditemukan dalam kata-kata Yang Mulia sendiri: `Kesedihan adalah harga yang kita bayar untuk cinta`."

Kanselir Jerman, Olaf Scholz

"Kami berduka atas meninggalnya Ratu Elizabeth II. Dia adalah panutan dan inspirasi bagi jutaan orang, juga di sini di Jerman. Komitmennya terhadap rekonsiliasi Jerman-Inggris setelah kengerian Perang Dunia II akan tetap tak terlupakan. Dia akan dirindukan, paling tidak humornya yang luar biasa."

Perdana Menteri Irlandia, Michael Martin

"Atas nama Pemerintah Irlandia, saya ingin menyampaikan simpati terdalam saya kepada rakyat Inggris atas berpulangnya raja tercinta mereka, Yang Mulia Ratu Elizabeth."

"Kunjungan Kenegaraannya ke Irlandia pada tahun 2011 menandai langkah penting dalam normalisasi hubungan dengan tetangga terdekat kita. Kunjungan itu sukses besar, terutama karena banyak sikap ramah dan sambutan hangat yang dibuat oleh Ratu."

Mantan Presiden AS George W Bush

"Laura dan saya merasa terhormat telah mengenal Yang Mulia Ratu Elizabeth II. Dia adalah seorang wanita dengan kecerdasan, pesona, dan kecerdasan yang luar biasa. Menghabiskan waktu di Istana Buckingham, dan minum teh bersama Yang Mulia – dan Corgisnya – adalah salah satu kenangan terindah kami tentang kepresidenan.

"Ratu Elizabeth dengan cakap memimpin Inggris melalui saat-saat gelap dengan kepercayaannya pada rakyatnya dan visinya untuk hari esok yang lebih cerah. Dunia kita diuntungkan dari tekadnya yang mantap, dan kami berterima kasih atas pengabdiannya selama puluhan tahun sebagai penguasa. Orang Amerika khususnya menghargai persahabatannya yang kuat dan teguh."

Paus Fransiskus

"Saya dengan rela bergabung dengan semua yang berduka atas kehilangannya dalam berdoa untuk peristirahatan abadi mendiang Ratu, dan dalam memberikan penghormatan atas hidupnya dalam pelayanan tanpa henti untuk kebaikan Bangsa dan Persemakmuran."

Sumer: Reuters

TAGS : Kabar Duka Raja Inggris Ratu Elizabeth II




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :