Rabu, 06/07/2022 07:39 WIB

Pemimpin Korea Utara dan Selatan Bertukar Surat

Korea Selatan mengkonfirmasi bahwa kedua pemimpin itu telah bertukar surat pada hari Jumat.

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berpose untuk foto bersama pasangan mereka di Gunung Paektu di Korea Utara selama periode pemulihan hubungan pada tahun 2018 (File: KCNA via Reuters)

JAKARTA, Jurnas.com - Pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un bertukar surat persahabatan dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in minggu ini, yang digambarkan media pemerintah Korea Utara sebagai momen berita positif yang langka bagi kedua negara.

Korean Central News Agency (KCNA) melaporkan, Moon mengirimi Kim surat awal pekan ini dan mengatakan akan terus bekerja menuju penyatuan Korea setelah pensiun.

Kim lalu mengucapkan terima kasih kepada Moon atas pekerjaannya atas nama tujuan besar bangsa. Ia juga mengatakan upaya bersama mereka memberinya harapan untuk masa depan dan berharap hubungan antar-Korea akan meningkat.

Korea Selatan mengkonfirmasi bahwa kedua pemimpin itu telah bertukar surat pada hari Jumat.

Pertukaran surat terjadi pada saat yang menegangkan di semenanjung Korea karena citra satelit menunjukkan penggalian baru di lokasi uji coba nuklir di Punggye-ri, menunjukkan bahwa Pyongyang mungkin memperbarui aktivitas nuklir setelah menutup situs tersebut pada 2018.

Korea Utara juga melakukan uji coba senjata taktis baru akhir pekan lalu bertepatan dengan peringatan kelahiran pendiri Kim Il Sung dan, pada akhir Maret, melanggar moratorium empat tahun pengujian rudal balistik internasional.

Analis mengatakan mungkin ada lebih banyak pengujian sekitar 25 April ketika Pyongyang merayakan berdirinya Tentara Rakyat Korea.

Moon akan menyelesaikan masa jabatan lima tahunnya ketika Presiden terpilih Yoon Suk-yeol dari Partai Kekuatan Rakyat mulai menjabat pada 10 Mei. Di bawah hukum Korea Selatan, presiden hanya dapat menjabat satu kali masa jabatan lima tahun.

Moon telah menggunakan masa jabatannya untuk terlibat dengan Korea Utara dan bertemu Kim tiga kali yang belum pernah terjadi sebelumnya selama masa kepresidenannya.

Ia juga telah menetapkan tujuan jangka panjang untuk secara resmi mengakhiri Perang Korea, yang berakhir dengan gencatan senjata daripada perjanjian damai pada tahun 1953.

Namun, keinginan Moon untuk rekonsiliasi tidak membuat pemerintahannya menyerukan sanksi lebih lanjut terhadap Korea Utara setelah putaran peluncuran ICBM baru-baru ini, menurut NK News.

Pada Februari, ia juga memperingatkan, semenanjung Korea akan dilanda “krisis” jika uji coba nuklir atau rudal jarak jauh dilanjutkan. Korea Utara, pada gilirannya, telah mengeluarkan peringatan keras terhadap setiap aktivitas militer oleh tetangga selatannya dan mengatakan bahwa mereka mampu melakukan "pemusnahan".

Presiden Yoon yang akan menggantikan Moon telah digambarkan lebih "hawkish" daripada Moon dan mengatakan kebijakan luar negerinya terhadap Korea Utara akan fokus pada "denuklirisasi lengkap", serta masalah "timbal balik" dan "hak asasi manusia".

Sumber: Aljazeera

TAGS : Korea Utara Kim Jong Un Korea Selatan Moon Jae-in Punggye-ri




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :