Senin, 25/01/2021 18:30 WIB

China Berikan Jaminan Kunjungan Internasional untuk Selidiki Asal COVID-19

Virus itu pertama kali diidentifikasi di Wuhan pada Desember, mendorong Presiden AS Donald Trump untuk melabelinya sebagai

Logo Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) (Foto: Reuters)

Jenewa, Jurnas.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendapat jaminan dari China bahwa kunjungan lapangan internasional untuk menyelidiki asal-usul virus Corona baru akan diatur sesegera mungkin.

Peneliti China sedang melakukan studi epidemiologi terhadap kasus dan kondisi awal di pasar makanan laut di kota Wuhan di China tengah. Sebuah tim ahli internasional telah dibentuk untuk melaksanakan studi tahap kedua.

Tetapi Amerika Serikat (AS), dan pada tingkat yang lebih rendah beberapa delegasi Eropa, telah mengajukan pertanyaan tentang penundaan itu dan mencari jadwal kunjungan para ahli internasional, kata para diplomat.

Virus itu pertama kali diidentifikasi di Wuhan pada Desember, mendorong Presiden AS Donald Trump untuk melabelinya sebagai "wabah China" dan menuduh WHO bersikap lunak terhadap Beijing.

"Kami sepenuhnya berharap bahwa kami akan memiliki tim di lapangan. Kami harus dapat membuat tim internasional bergabung dengan kolega China kami dan turun ke lapangan dan melihat hasil dan hasil studi fase 1 tersebut dan memverifikasi data ini pada tanah, "pakar darurat Mike Ryan mengatakan pada jumpa pers.

"Ini akan membantu untuk memastikan bahwa masyarakat internasional dapat diyakinkan tentang kualitas sains," sambungnya.

Pasar Wuhan tampaknya menjadi titik penguatan penularan virus, tetapi apakah itu oleh manusia, hewan atau penyebaran lingkungan belum diketahui, katanya, menambahkan bahwa ada kasus manusia yang mendahului peristiwa itu.

"Kami akan melanjutkan penyelidikan tersebut selama beberapa bulan ke depan di tahap pertama dan mudah-mudahan melanjutkan ke tahap kedua," kata Ryan.

Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus dan pejabat senior lainnya memberi pengarahan kepada 194 negara anggota WHO pekan lalu tentang kemajuan penyelidikan, yang diamanatkan oleh menteri kesehatan Mei lalu.

Seorang diplomat senior Barat yang berpartisipasi mengatakan bahwa beberapa negara telah menyuarakan keprihatinan tentang bagaimana anggota internasional telah berkontribusi untuk menyusun persyaratan akhir mereka dan menanyakan langkah apa yang telah diambil WHO untuk memastikan bahwa informasi yang dikumpulkan pada tahap pertama akan lengkap dan transparan.

AS telah menyuarakan keprihatinan atas apa yang oleh diplomat senior Barat itu disebut kurangnya transparansi dalam penamaan anggota internasional, dengan mengatakan hal itu "berpotensi merusak laporan apa pun yang dikeluarkan oleh panel ini dan temuannya".

Ryan, tanpa menjelaskan secara spesifik, mengatakan, "Satu negara anggota mengungkapkan beberapa keprihatinan mengenai studi fase 1 dalam memastikan bahwa studi tersebut diselesaikan secepat mungkin. Kami meyakinkan negara anggota itu bahwa itu akan terjadi."

Diplomat Barat lainnya mengatakan bahwa Amerika Serikat adalah "yang paling vokal", tetapi Uni Eropa dan Inggris juga telah menanyakan tentang jadwal. (Reuters)

TAGS : Asal Virus Corona Kota Wuhan China Badan Kesehatan Dunia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :