Rabu, 13/11/2019 22:19 WIB

Inggris Gagal Perkuat Hubungan dengan India

Hubungan Inggris yang kompleks dengan India sudah ada sejak ratusan tahun sejak masa pemerintahan Inggris di India

Perdana Menteri Inggris yang akan keluar Theresa May menyapa Narendra Modi pada bulan April. Hubungan Inggris dengan India adalah hubungan yang rumit dan rumit. EPA

Jakarta, Jurnas.com - Inggris telah gagal untuk memperkuat hubungannya dengan India dan jatuh di belakang negara-negara lain dalam perlombaan untuk terlibat dengan salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia.

Sementara para menteri senior pemerintah seperti Menteri Negara Asia dan Pasifik Mark Field percaya bahwa kemitraan Anglo-India adalah sekarang hubungan yang sederajat. Hal itu disampaikan Komite Urusan Luar Negeri parlemen yang mengatakan telah disajikan bukti yang menunjukkan bahwa India tidak berbagi hal yang sama.

"Inggris telah gagal untuk memberikan hubungan ini perhatian yang layak," kata komite itu dalam sebuah laporan pada hari Senin dikutip The National.

"Sekretaris asing memberi tahu kami bahwa hubungan itu belum mendekati potensi penuh kami meskipun nilai-nilai yang dibagikan itu sama," tambahnya.

Perdana Menteri India Narendra Modi melakukan perjalanan ke lebih dari 20 negara lain, termasuk Irlandia, Prancis, Kanada, Jepang, Australia, dan China sebelum mengunjungi Inggris, sebuah tanda Inggris ditempatkan dalam prioritas India.

Inggris telah ketinggalan di belakang negara-negara lain dalam pengamanan ikatan perdagangan global India yang kuat secara tradisional yang berpusat pada siswa internasional, pariwisata, pengusaha teknologi, dan industri pertahanan, dan semua sektor yang tumbuh cepat.

India khususnya tidak senang dengan pembatasan yang diberikan pada warga negaranya yang mengunjungi dan belajar di Inggris.

Pada tahun 2012, pemerintah Inggris membatalkan visa kerja pasca-studi yang memungkinkan siswa internasional bekerja selama dua tahun setelah lulus, mengakibatkan penurunan lebih dari setengah jumlah siswa India di Inggris dalam lima tahun.

Sementara jumlah siswa menurun, ekonomi India telah melonjak. Pada tahun 2002, PDB India merosot di $ 0,5 triliun, di belakang $ 1,6 triliun di Inggris. India berhasil menutup kesenjangan pada 2017, menyamai PDB Inggris saat itu sebesar $ 2,6 triliun. India diperkirakan akan melampaui ekonomi Inggris tahun ini.

Laporan ini akan menjadi perhatian khusus bagi para pendukung Brexit yang ingin meninggalkan Uni Eropa untuk perdagangan yang lebih "global" dengan negara-negara non-UE, termasuk negara-negara bekas Persemakmuran seperti India.

Sangat mungkin bahwa India akan mencari konsesi pada pergerakan orang antara kedua negara dalam kesepakatan perdagangan yang dinegosiasikan pasca-Brexit.

Hubungan Inggris yang kompleks dengan India sudah ada sejak ratusan tahun sejak masa pemerintahan Inggris di India, yang berakhir pada 1947 dengan pembagian negara menjadi tiga, berdasarkan garis agama; India, Pakistan dan Bangladesh (sebelumnya Pakistan Timur).

Laporan tersebut menyoroti pemisahan generasi antara kedalaman perasaan antara kedua negara; generasi yang lebih tua di India melihat Inggris sebagai “mitra alami”, sementara orang yang lebih muda cenderung mencari di tempat lain.

Menurut seorang pengusaha Inggris India, hubungan antara kedua negara berada pada titik terendah dalam 15 tahun.

"Pemerintah tidak bisa berpuas diri atau mengandalkan koneksi historis untuk menghasilkan kemitraan modern," kata komite.

Inggris perlu menyesuaikan strateginya dengan pengaruh dan kekuatan India yang ditingkatkan: kita harus berbuat lebih banyak untuk menanggapi prioritas India, dan harus mengomunikasikan tujuan kita sendiri dengan lebih jelas.”

TAGS : Inggris India Hubungan Internaaional




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :