Rabu, 16/10/2019 06:25 WIB

Iran Nilai AS Permainkan Harga Diri Palestina

Ketua Parlemen Iran, Ali Larijani, menilai proposal perdamaian Presiden Amerika Serikat (AS) telah mempermainkan harga diri Palestina.

Seorang anak lelaki Palestina duduk di kursi dengan bendera kebangsaannya menyaksikan pihak berwenang Israel menghancurkan bangunan sekolah di desa Yatta, selatan kota Hebron, Tepi Barat. (Foto/ AFP). (Foto/ AFP)

Dubai, Jurnas.com - Ketua Parlemen Iran, Ali Larijani, menilai proposal perdamaian Presiden Amerika Serikat (AS) telah mempermainkan harga diri Palestina.

Jika Washington tetap bersikukuh, menurut kantor berita IRNA, maka diperkirakan serangan dari kelompok militan Palestina terhadap Israel akan semakin menjadi-jadi.

"Trump ingin membuat kesepakatan tentang nasib rakyat Palestina. Sementara mempermainkan martabat suatu negara adalah skandal," kata Ali.

"Ini akan memperkuat gerakan perlawanan karena Palestina sadar bahwa mereka hanya bisa berhasil melalui perlawanan," sambung dia.

Sebelumnya, penolakan atas proposal perdamaian AS juga datang dari Lebanon. Adalah Ketua Parlemen Lebanon Nabih Berri menegaskan tidak tertarik dengan proposal investasi bernilai US$50 miliar tersebut, kendati saat ini negara itu sedang berjuang melewati krisis ekonomi.

Sebagaimana dilansir dari Associated Press, AS menyodorkan proposal berdurasi sepuluh tahun untuk proyek pengungsi Palestina di Lebanon sebesar US$6,3 miliar.

Selain itu, Gedung Putih juga menawari pembangunan di Tepi Barat dan Gaza senilai US$27,5 miliar, di Mesir US$9,1 miliar, dan di Yordania US$7,4 miliar.

Jumlah besar tersebut, menurut AS merupakan langkah nyata untuk menyerap pengungsi Palestina yang keluar dari negaranya.

TAGS : Amerika Serikat Iran Palestina




TERPOPULER :