Senin, 14/10/2019 06:17 WIB

Serangan Demam Babi di Afrika-China Turunkan Harga Susu Amerika

Ekspor whey AS ke China turun 43 persen di bawah tarif, menurut Dewan Ekspor Susu AS.

Ilustrasi sapi perah (foto: UPi)

Jurnas.com - Serangan virus sapi Afrika yang ditularkan populasi babi di China menurunkan harga global dari berbagai produk yang digunakan untuk membuat pakan ternak termasuk susu.

Hal itu membuat peternak sapi perah Amerika merasakan kerugian yang signifikan. "Harga susu petani telah turun secara signifikan," kata William Loux, seorang analis perdagangan global dengan Dewan Ekspor Susu AS dikutip UPI.

"Dan harga sudah berada di posisi terendah bersejarah lebih rendah dari yang bisa dicapai atau dikembangkan petani. Jadi, ini adalah sesuatu yang benar-benar tidak kita butuhkan," tambahnya.

Sebelum wabah, Amerika Serikat adalah pemasok utama produk sampingan susu China yang disebut whey. Whey adalah zat yang tersisa setelah susu dibuat menjadi keju. Itu terutama terbuat dari laktosa (atau gula), protein, vitamin dan mineral. Industri daging babi menggunakannya untuk membuat pakan lebih kaya protein.

"Alasan demam babi Afrika sangat penting bagi pasar whey adalah China sejauh ini merupakan importir whey terbesar di dunia," kata Loux.

China memiliki lebih dari setengah dari 780 juta babi di dunia sebelum wabah, tetapi para ahli mengatakan bahwa jumlahnya menurun dengan cepat.

Bank makanan dan agribisnis dan perusahaan riset Rabobank memperkirakan sekitar 200 juta babi China telah terinfeksi penyakit ini, yang mematikan bagi hewan tetapi tidak menulari manusia.

Para ahli memperkirakan China akan kehilangan antara 25 dan 35 persen dari kawanannya dalam dua tahun ke depan, kata Loux.

China sudah mengimpor lebih sedikit whey dari Amerika Serikat sebelum demam babi Afrika mulai membunuh kawanannya. Pada Juni 2018, China memberikan tarif pembalasan yang tinggi pada produk susu - termasuk whey - sebagai tanggapan terhadap tarif serupa yang dikenakan terhadap barang-barang China.

Ekspor whey AS ke China turun 43 persen di bawah tarif, menurut Dewan Ekspor Susu AS. Sejak demam babi Afrika melanda, mereka telah jatuh 61 persen.

"Sekarang, dengan demam babi Afrika di atas tarif, tidak hanya pangsa pasar AS menyusut, tetapi seluruh pasar telah menyusut," kata Loux.

Ini adalah pukulan terbaru terhadap industri susu yang sudah menderita.

Berbagai faktor ekonomi termasuk kelebihan produksi telah membuat harga susu secara historis rendah selama empat tahun terakhir. Hal membuat mayoritas peternakan sapi perah di seluruh negeri terancam gulung tikar.

"Kami benar-benar berjuang," kata Jim Burdette, pemilik perusahaan susu kecil milik keluarga di Pennsylvania.

"Kami telah menggunakan sebagian besar tabungan kami. Dalam industri susu, Anda terbiasa naik turun. Tapi tiga tahun, sekarang empat tahun, terlalu lama. Terlalu lama."

Dairy bukan satu-satunya industri pertanian yang dipengaruhi oleh kombinasi ketegangan perdagangan dan wabah virus. Petani kedelai berada di selat yang sama.

Sebelum tahun lalu, Amerika Serikat mengekspor sekitar 30 persen kedelainya ke Cina untuk pakan babi. Ekspor-ekspor itu semuanya berhenti setelah China mengenakan tarif pembalasan yang tinggi pada biji minyak, dan sekarang para pakar industri khawatir bahwa demam babi Afrika akan menghilangkan permintaan kedelai bahkan setelah tarif dihapus.

TAGS : Sapi China Susu Perah Amerika Serikat




TERPOPULER :