Sabtu, 07/12/2019 15:41 WIB

Impor AS Meningkat di Tengah Perang Dagang dengan China

AS dan China telah terlibat perang dagang sejak tahun lalu ketika Trump mulai mengenakan tarif barang-barang China senilai miliaran dolar.

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan Presiden China, Xi Jinping (Foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com - Tarif impor Presiden Amerika Serikat, Donald Trump yang dikenakan pada barang-barang China mendorong beberapa manufaktur Amerika keluar dari China, tetapi jumlah yang signifikan tetap di luar Amerika Serikat.

Tetangga China sebagian besar diuntungkan oleh perang perdagangan Washington melawan Beijing, menurut data yang dirilis pada hari Kamis oleh Biro Sensus AS.

Dilansir PressTV, impor AS dari Tiongkok turun 12 persen selama empat bulan pertama tahun 2019, dibandingkan tahun lalu, tetapi impor dari Vietnam meningkat 38 persen selama periode yang sama.

Impor juga meningkat 22 persen dari Taiwan, 17 persen dari Korea Selatan, dan 13 persen dari Bangladesh.

Data Sensus menunjukkan bahwa importir AS menemukan cara untuk membeli dari pemasok di wilayah itu.

Tarif dibayar oleh importir, bukan oleh negara-negara pengekspor, dan mereka dapat memilih untuk menyerap biaya atau meneruskannya kepada konsumen.

Trump telah berulang kali mengklaim bahwa tarifnya akan mendorong produsen AS untuk membawa produksinya kembali ke Amerika, sebuah janji inti selama kampanye pemilihannya.

"Semakin tinggi Tarif pergi, semakin tinggi jumlah perusahaan yang akan kembali ke AS !," tweet Trump minggu ini.

Namun, presiden AS mengakui bahwa perang dagangnya mendorong manufaktur di tempat lain.

"Juga, Tarif dapat sepenuhnya dihindari jika Anda membeli dari Negara non-Tarif, atau Anda membeli produk di dalam AS (ide terbaik). Itu Tarif Nol. Banyak perusahaan Tarif akan meninggalkan Cina ke Vietnam dan negara-negara lain seperti itu di Asia. Karena itulah Cina sangat ingin membuat kesepakatan! " Trump tweeted bulan lalu.

Impor AS dari negara-negara seperti Vietnam dan Korea Selatan terus meningkat selama dekade terakhir. Beberapa produksi sudah mulai keluar dari China karena kenaikan upah tenaga kerja di sana, bahkan sebelum Trump mulai memberlakukan tarif.

"Perselisihan perdagangan saat ini tentu mempercepat tren itu," kata Russell Price, kepala ekonom di Ameriprise Financial.

Para kritikus di AS mendesak Gedung Putih dan Kongres untuk menghukum perusahaan-perusahaan Amerika yang meninggalkan pekerjaan, sambil menghadiahi mereka dengan kredit pajak karena mempertahankan tenaga kerja AS mereka.

AS dan Cina telah terlibat perang dagang sejak tahun lalu ketika Trump mulai mengenakan tarif barang-barang China senilai miliaran dolar.

Trump meningkatkan perang dagangnya dengan Cina pada bulan Mei, meningkatkan tarif sekitar $ 200 miliar barang-barang Cina dari 10 persen menjadi 25 persen, mendorong Beijing untuk membalas dengan tugas lebih lanjut sendiri.

TAGS : Perang Dagang China Donald Trump Amerika Serikat Impor AS




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :