Sabtu, 23/11/2019 08:03 WIB

YouTube Batasi Konten Diskriminatif

YouTube mengatakan pihaknya juga akan melarang konten yang menyangkal peristiwa bersejarah yang terdokumentasi dengan baik seperti penembakan Sekolah Dasar Holocaust dan Sandy Hook.

Ilustrasi YouTube

Jakarta, Jurnas.com - YouTube mengumumkan upaya baru untuk membatasi konten yang diskriminatif dan palsu dengan menghapus lebih banyak saluran ekstremis dan memberi penghargaan kepada pencipta yang lebih tepercaya, Rabu (05/06) waktu setempat.

Platform itu mengatakan sedang melanjutkan tindakan keras terhadap konten berbahaya dan ekstremis brutal melalui sejumlah perubahan kebijakan baru setelah berkonsultasi dengan para pakar ekstremisme, supremasi, dan kebebasan berbicara.

"Keterbukaan platform YouTube telah membantu kreativitas dan akses ke informasi berkembang," kata perusahaan itu dikutip UPI.

"Adalah tanggung jawab kita untuk melindungi itu, dan mencegah platform kita digunakan untuk menghasut kebencian, pelecehan, diskriminasi, dan kekerasan," tambahnya.

Pada 2017, YouTube mencoba membatasi tampilan konten supremasis dengan tidak mengizinkan video untuk dibagikan dan membatasi komentar dan rekomendasi.

Pada hari Rabu, perusahaan mengatakan akan melarang video yang mengatakan bahwa satu kelompok lebih baik dari yang lain atau menyarankan pemisahan berdasarkan kualitas seperti usia, jenis kelamin, ras, kasta, agama, orientasi seksual atau status veteran.

YouTube mengatakan pihaknya juga akan melarang konten yang menyangkal peristiwa bersejarah yang terdokumentasi dengan baik seperti penembakan Sekolah Dasar Holocaust dan Sandy Hook.

Selain itu, YouTube mengatakan pihaknya berencana untuk membatasi penyebaran konten video yang sampai pada garis pada kebijakannya seperti video yang menyarankan penyembuhan ajaib atau menyarankan Bumi itu datar.

Perusahaan itu mengatakan sedang mengujicoba versi perubahan ini pada Januari dan menemukan jumlah tampilan konten yang didapat dari rekomendasi turun 50 persen di bawah kebijakan baru.

Video semacam itu juga akan memasukkan rekomendasi dari konten yang lebih otoritatif seperti saluran berita.

YouTube sudah mencegah iklan moneter pada video yang mencakup pidato kebencian, tetapi ke depan, perusahaan berencana untuk menangguhkan saluran yang berulang kali menyerukan kebencian.

YouTube mengatakan upaya dalam beberapa tahun terakhir untuk menindak pidato kebencian dan konten ekstremis lainnya telah menyebabkan penurunan 80 persen dalam penayangan video tersebut.

Pada bulan Mei 2016, perusahaan, bersama dengan Facebook, Twitter dan Microsoft, menandatangani kode etik yang dirumuskan oleh Uni Eropa untuk membantu memerangi penyebaran pidato kebencian.

TAGS : Situs YouTube Konten Diskriminatif




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :