Sabtu, 20/04/2019 15:48 WIB

Paris Pastikan Kebakaran Katedral Notre Dame Bukan Aksi Teror

Dibangun pada abad ke-12 dan ke-13, Notre Dame adalah yang paling terkenal dari katedral Gotik pada Abad Pertengahan serta salah satu bangunan paling dicintai di dunia

Katedral Notre Dame di Paris terbakar

Jakarta, Jurnas.com - Kebakaran besar melanda hulu Katedral Notre Dame Paris yang melonjak ketika sedang menjalani renovasi pada Senin, mengancam salah satu harta arsitektural terbesar di dunia Barat ketika para turis dan warga Paris terkejut melihat jalan-jalan di sekitar Katedral.

Kebakaran itu meruntuhkan menara katedral dan menyebar ke salah satu menara persegi panjangnya yang penting, tetapi kepala pemadam kebakaran Paris Jean-Claude Gallet mengatakan struktur gereja telah diselamatkan setelah petugas pemadam kebakaran berhasil menghentikan api yang menyebar ke menara tempat lonceng bergantung utara.

Katedral abad ke-12 adalah rumah bagi karya seni yang tak terhitung dan merupakan salah satu tempat wisata paling terkenal di dunia, diabadikan oleh novel Victor Hugo 1831 "The Hunchback of Notre Dame."

Penyebab pasti dari kebakaran itu tidak diketahui, tetapi media Prancis mengutip brigade pemadam kebakaran Paris yang mengatakan kebakaran itu "berpotensi terkait" dengan proyek renovasi 6 juta euro ($ 6,8 juta) pada menara gereja dan 250 ton timah.

Dilansir NBC, Kantor kejaksaan Paris mengesampingkan pembakaran dan kemungkinan motif terkait teror, dan mengatakan itu memperlakukannya sebagai kecelakaan.

Ratusan orang berbaris di jembatan di sekitar gereja itu, menyaksikan dengan kaget ketika asap yang tajam membumbung tinggi. Berbicara bersama menteri dalam negeri junior Laurent Nunez Senin malam, kepala polisi Jean-Claude Gallet mengatakan "dua pertiga dari atapnya telah rusak." Gallet mengatakan petugas pemadam kebakaran akan terus bekerja semalam untuk mendinginkan gedung.

"Senin malam, tanda-tanda menunjuk ke api yang mendekati ujung ketika lampu-lampu bisa dilihat melalui jendela-jendela yang bergerak di sekitar bagian depan katedral, tampaknya para penyelidik memeriksa tempat kejadian. Hebatnya, hanya satu dari sekitar 400 petugas pemadam kebakaran yang memerangi kobaran api terluka," kata para pejabat.

Api datang kurang dari seminggu sebelum Paskah di tengah peringatan Pekan Suci. Ketika katedral terbakar, orang-orang Paris berkumpul untuk berdoa dan menyanyikan lagu-lagu pujian di luar gereja Saint Julien Les Pauvres di seberang sungai dari Notre Dame sementara api membakar langit di belakang mereka. Uskup Agung Paris Michel Aupetit mengundang para imam di seluruh Prancis untuk membunyikan lonceng gereja untuk menyerukan doa.

Presiden Prancis Emmanuel Macron memperlakukan api itu sebagai keadaan darurat nasional, bergegas ke tempat kejadian dan langsung melakukan pertemuan di markas besar kepolisian Paris di dekatnya. Dia berjanji untuk membangun kembali gereja dan berkata akan mencari bantuan internasional untuk melakukannya.

"Yang lebih buruk telah dihindari meskipun pertempuran belum sepenuhnya dimenangkan," kata presiden itu, seraya menambahkan bahwa ia akan meluncurkan kampanye pendanaan nasional pada hari Selasa dan menyerukan "talenta terbesar" dunia untuk membantu membangun kembali monumen.

Dibangun pada abad ke-12 dan ke-13, Notre Dame adalah yang paling terkenal dari katedral Gotik pada Abad Pertengahan serta salah satu bangunan paling dicintai di dunia. Terletak di Ile de la Cite, sebuah pulau di sungai Seine, arsitekturnya terkenal karena, antara lain, banyak gargoyle dan penopang terbangnya yang ikonik.

Di antara karya seni yang paling terkenal di dalam adalah tiga jendela mawar kaca patri, ditempatkan tinggi di bagian barat, utara dan selatan dari katedral. Harta karunnya yang tak ternilai juga termasuk peninggalan Katolik, mahkota duri, yang hanya sesekali ditampilkan, termasuk pada hari Jumat selama Prapaskah.

Sejarawan Prancis Camille Pascal mengatakan kepada saluran siaran BFM bahwa api menandai "penghancuran warisan yang tak ternilai."

"Sudah 800 tahun Katedral mengawasi Paris," kata Pascal. "Peristiwa bahagia dan malang selama berabad-abad telah ditandai oleh lonceng Notre Dame."

Walikota Paris Anne Hidalgo mengatakan dalam pesan Twitter bahwa petugas pemadam kebakaran Paris masih berusaha untuk membatasi api dan mendesak warga Paris untuk menghormati perimeter keamanan yang telah ditetapkan di sekitar katedral.

Hidalgo mengatakan otoritas Paris berhubungan dengan keuskupan Paris.

Reaksi dari seluruh dunia datang dengan cepat termasuk dari Vatikan, yang mengeluarkan pernyataan yang mengungkapkan keterkejutan dan kesedihan atas api mengerikan yang telah menghancurkan Katedral Notre Dame, simbol kekristenan di Perancis dan di dunia.

TAGS : Katedral Notre Fame Paris




TERPOPULER :