Selasa, 10/12/2019 20:42 WIB

Kanker Akan Segera Jadi Penyakit yang Dapat Dikontrol

beberapa obat kanker yang digunakan saat ini efektif selama bertahun-tahun pada pasien tertentu dan menghentikan kekambuhan tetapi mereka kehilangan efek pada beberapa pasien dan penyakitnya kembali.

Ilustrasi kanker pankreas.(Foto : Google)

Jakarta, Jurnas.com - Seorang Ahli Kesehatan Turki, Cigdem Selli mengungkapkan, kanker akan segera menjadi penyakit yang tidak akan mempengaruhi kualitas hidup atau harapan hidup seperti penyakit jantung kronis.

Cigdem Selli, yang merupakan seorang profesor di fakultas farmasi Ege University, mengatakan begitu alasan mengapa efek obat bervariasi dari orang ke orang lebih dipahami, `C besar` dapat tetap terkendali selama bertahun-tahun setelah menemukan obat terbaik untuk setiap pasien.

Dilansir aa, Selli mengatakan harapan hidup pasien kanker telah jelas diperpanjang berkat penelitian ilmiah.

Selli, yang telah melakukan penelitian tentang kanker payudara dan prostat di University of Edinburgh sejak 2015, mengatakan sekarang ada pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana sel kanker berperilaku.

“Berkat teknologi baru, kami sekarang lebih memahami bagaimana sel kanker berkembang biak, bagaimana mereka menyebar ke bagian lain dari tubuh dan bagaimana obat-obatan mempengaruhi sel-sel itu,” katanya.

Dia menjelaskan bahwa beberapa obat kanker yang digunakan saat ini efektif selama bertahun-tahun pada pasien tertentu dan menghentikan kekambuhan tetapi mereka kehilangan efek pada beberapa pasien dan penyakitnya kembali.

Selli mengatakan dia sedang meneliti bagaimana perbedaan ini terjadi melalui analisis genetik sampel jaringan dari pasien dengan kanker payudara.

"Setelah dipahami mengapa efek obat bervariasi di antara pasien, kami akan dapat mengendalikan penyakit selama bertahun-tahun dengan memutuskan obat yang paling cocok untuk setiap pasien," katanya.

Mengenai penelitian dan perawatan kanker di Turki, Selli mengatakan jumlah peneliti di negara yang bekerja dengan penuh pengabdian dan berkontribusi terhadap perang melawan kanker meningkat.

Dia mengatakan akses ke perawatan kanker atau layanan kesehatan lainnya di Turki berada pada tingkat kompetitif dengan negara-negara Eropa lainnya.

Memperhatikan bahwa inovasi besar dan otentik yang mengarahkan penelitian dan perawatan kanker dicapai di negara-negara maju yang mengalami `pengeringan otak` seperti Inggris, Selli mengatakan anggaran penelitian yang lebih besar akan membantu para ilmuwan di Turki.

"Untuk bersaing dengan negara-negara tersebut dalam penelitian kanker, sistem pendidikan negara kita dapat diperbarui dengan cara mendukung kerja otentik dan kreatif dan anggaran untuk para ilmuwan dapat ditingkatkan," katanya.

Kanker adalah penyebab kematian nomor dua di dunia dan bertanggung jawab atas 9,6 juta kematian pada tahun 2018, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, dan kira-kira satu dari enam kematian di seluruh dunia disebabkan oleh kanker.

TAGS : Penyakit Kanker Hasil Penelitian




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :