Jum'at, 26/04/2019 15:35 WIB

Kualitas Sperma Juga Penyebab Keguguran

Para peneliti juga menjalankan tes molekuler untuk mengevaluasi tingkat stres oksidatif pada semen dan kerusakan DNA sperma.

Ilustrasi Sperma

Jurnas.com - Sebuah studi baru memberi secercah harapan bagi pasangan yang terkena keguguran berulang setelah menyelidiki kemungkinan penyebab baru pada kondisi langka dan relatif tidak jelas ini yakni anomali sperma.

Bagi pasangan yang ingin memperluas keluarga, keguguran bisa menjadi pengalaman yang membuat trauma. Dan untuk perkiraan satu persen dari mereka yang berusaha memiliki bayi, kengerian itu berulang berulang karena kondisi yang dikenal sebagai Kehilangan Kehamilan Berulang, atau RPL.

RPL secara historis didefinisikan sebagai kehilangan berturut-turut dari setidaknya tiga kehamilan sebelum usia kehamilan 20 tahun, meskipun Perhimpunan Reproduksi dan Embriologi Manusia Eropa menurunkan jumlah kegagalan kehamilan menjadi dua dalam pedoman yang diperbarui tahun lalu.

Dalam upaya mereka untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang mendasarinya, para peneliti secara tradisional berfokus pada wanita yang terkena RPL dan mengisolasi sejumlah masalah medis yang berpotensi berkontribusi pada penghentian kehamilan secara spontan. Cacat kromosom, malformasi uterus, serviks yang tidak kompeten, diabetes, dan gangguan autoimun semuanya telah ditemukan sebagai penyebab yang mungkin.

Namun, penyebab lebih sering tetap menjadi misteri. Faktanya, lebih dari setengah kasus adalah idiopatik, menurut badan amal Inggris The Miscarriage Association, sementara The American College of Obstetricians dan Gynecologists memperkirakan bahwa antara 50 dan 75 persen dari kasus tidak dapat dijelaskan.

Jadi para peneliti di Imperial College London mengalihkan fokus mereka pada faktor-faktor ayah.

"Kita tahu bahwa sperma memainkan peran penting dalam pembentukan plasenta, yang sangat penting untuk kelangsungan hidup bayi yang belum lahir," kata Channa Jayasena, peneliti utama studi yang dipresentasikan pada pertemuan tahunan Masyarakat Endokrin di New Orleans akhir pekan lalu dilansir CGTN.

Jayasena dan timnya tertarik dengan karakteristik sperma pasangan pria wanita yang mengalami keguguran berulang, khususnya fungsi sperma endokrin dan metabolisme. Mereka merekrut 50 pria yang pasangannya tidak pernah menderita kehilangan kehamilan dan 63 pria yang pasangannya dipengaruhi oleh RPL untuk analisis.

Mereka menilai kadar hormon reproduksi, termasuk testosteron, dan jumlah sperma, motilitas dan morfologi, di antara karakteristik lainnya. Para peneliti juga menjalankan tes molekuler untuk mengevaluasi tingkat stres oksidatif pada semen dan kerusakan DNA sperma.

Stres oksidatif disebabkan oleh senyawa yang disebut reactive oxygen species (ROS). Mereka biasanya diproduksi oleh tubuh tetapi ketika dalam jumlah yang berlebihan, mereka merusak sperma dan DNA yang tertanam dalam sperma, mempengaruhi kesuburan pria.

Para peneliti menemukan bahwa kadar semen ROS di mana empat kali lipat lebih tinggi pada pria yang terkena RPL daripada rekan-rekan mereka yang pasangannya tidak pernah mengalami keguguran, sementara tingkat fragmentasi DNA pada pria yang dulu dua kali lebih banyak daripada pria yang belakangan.

"Pasangan pria wanita dengan RPL telah mengurangi konsentrasi testosteron serum dan estrogen bila dibandingkan dengan kontrol, yang memerlukan penyelidikan lebih lanjut. Kami juga melaporkan peningkatan kadar ROS semen dan sperma sperma dan penurunan parameter sperma fungsional bila dibandingkan dengan peserta kontrol," tulis penelitian itu.

Keguguran meningkatkan risiko kehamilan yang tidak berhasil di masa depan sebesar 14 hingga 21 persen setelah kehilangan pertama, 24 hingga 29 persen setelah kehilangan kedua, dan 31 hingga 33 persen setelah kegagalan ketiga kalinya. Dan meskipun enam dari 10 wanita dengan RPL melanjutkan untuk memiliki kehamilan jangka penuh di kemudian hari, menurut perkiraan, alasan sulit dipahami di balik kehilangan kehamilan berulang menghambat terapi yang ditargetkan untuk pasangan yang ingin hamil.

Penelitian ini adalah yang terbaru dalam sebuah badan kerja baru-baru ini yang melihat penyebab RPL di luar tubuh wanita dan menyelidiki kemungkinan implikasi pria dalam kondisi tersebut. Temuan menunjukkan pendekatan baru dalam menangani pasangan yang mengalami keguguran berulang dengan memeriksa pasangan pria untuk kemungkinan masalah reproduksi, dan membuka jalan bagi rencana perawatan yang lebih tepat.

TAGS : Kualitas Sperma Keguguran Kehamilan




TERPOPULER :