Rabu, 24/04/2019 07:49 WIB

Empat "Proyek Gila" Arab Saudi akan Mulai Dibangun Tahun Ini

Konstruksi akan dimulai tahun ini dengan empat skema, yaitu King Salman Park, Sports Boulevard, Green Riyadh dan Riyadh Art 

King Salman akan mengepalai Komite Proyek Besar. (Foto: SPA)

Riyadh, Jurnas.com - Pemerintah Arab Saudi meluncurkan proyek ambisius dengan nilai USD23 miliar untuk menciptakan ruang terbuka hijauh (RTH) yang luas di ibukota, Riyadh, termasuk taman kota terbesar di dunia.

Konstruksi akan dimulai tahun ini dengan empat skema - King Salman Park, Sports Boulevard, Green Riyadh dan Riyadh Art - yang akan menciptakan komunitas yang berkelanjutan, mendorong aksi melawan perubahan iklim dan menyediakan hingga 70.000 pekerjaan baru.

Tujuan dari proyek ini adalah untuk secara signifikan meningkatkan kehidupan warganya, mengubah kota menjadi tujuan yang menarik dan menjadikannya salah satu kota paling layak huni di dunia.

Keempat proyek - Taman King Salman, Gelanggang Olahraga, Green Riyadh dan Seni Riyadh - akan melengkapi Program "Kualitas Hidup" Saudi Vision 2030 dan diselaraskan dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB, untuk menciptakan kota dan masyarakat yang berkelanjutan, sembari menggerakkan tindakan mendesak melawan perubahan iklim.

Dikembangkan dengan investasi pemerintah sebesar USD23 miliar, keempat proyek menawarkan senilai USD15 miliar bagi sektor swasta yang berinvestasi dalam proyek perumahan, komersial, rekreasi, dan kesehatan.

Selain menciptakan puluhan ribu pekerjaan baru, proyek ini juga akan membantu meningkatkan upaya meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan kota dengan komitmen terhadap kesehatan, kesehatan, olahraga, budaya, dan seni, yang ditopang oleh komitmen terhadap kelestarian lingkungan.

Proyek ini akan mengubah lingkungan dan menjadikan Riyadh kota yang lebih berkelanjutan, kata Dr. Fatma Alaish, asisten profesor ekologi dan pencemaran lingkungan di departemen biologi / botani Universitas Jeddah, kepada Arab News.

"Melakukan penghijauan akan mengurangi polusi udara karena tanaman menjalani fotosintesis dan menyerap gas karbon dioksida," katanya.

"Ini akan mengurangi jumlah karbon dioksida di udara, gas beracun yang secara negatif mempengaruhi kualitas udara, bercampur dengan emisi mobil berbahaya, dan sangat berkontribusi terhadap pemanasan global. Dengan lebih banyak area hijau yang ditanam, polusi akan berkurang."

"Semakin banyak Anda menanam, semakin baik cuaca, semakin bersih udara, dan kehidupan yang lebih berkelanjutan di kota-kota," pungkasnya.

Berukuran 13,4 kilometer persegi, King Salman Park akan menjadi taman terbesar di dunia, dengan area perumahan, hotel, dan juga akan menampilkan Kompleks Seni Royal, teater, museum, bioskop, tempat olahraga, fitur air, restoran, dan Royal Golf 18 lubang. Tentu saja.

Taman ini juga akan memiliki beberapa pemandangan, termasuk Air Mancur Riyadh dan Taman Vertikal. Sebagai pengembangan kota yang berkelanjutan secara lingkungan, ia akan menawarkan peluang bagi komunitas internasional dalam seni, hiburan, dan budaya.

Salah satu proyek penghijauan kota terbesar di dunia, Green Riyadh akan ditanami pohon sebanyak 7,5 juta pohon. Penanaman besar-besaran ini akan membantu meningkatkan tempat hijau dari 1,5 persen dari total luas Riyadh menjadi 9,1 persen - yaitu sekitar 541 kilometer persegi pada tahun 2030.

Salem Alghamdi, seorang profesor di Sekolah Tinggi Ilmu Pangan dan Pertanian, Universitas King Saud, mengatakan proyek-proyek itu akan menjadikan Riyadh salah satu ibu kota terbesar di Timur Tengah.

"Saya percaya sekarang di Riyadh kami benar-benar memiliki kota baru," katanya, "dengan metro Riyadh, proyek Qiddiya dan sekarang proyek Green Riyadh ini, ini akan menambah nilai lebih," jelasnya.

Ketersediaan ruang hijau akan meningkat menjadi 28 meter persegi per kapita dari saat ini 1,7 meter persegi per kapita, dibandingkan dengan rekomendasi Organisasi Kesehatan Dunia 9 meter persegi per kapita.

Green Riyadh akan membantu mengurangi suhu sekitar rata-rata 2C, dan akan menggunakan lebih dari 1 juta meter kubik air limbah olahan setiap hari untuk irigasi, untuk keberlanjutan sumber daya air di kota.

Sports Boulevard - tujuan kesehatan dan kebugaran di jantung kota - akan menghadirkan lintasan bersepeda profesional sepanjang 135 kilometer yang meliputi kota dan lembah-lembah di sekitarnya, yang pertama dari jenisnya di wilayah ini.

Menambahkan 3,5 juta meter persegi ruang terbuka baru di seluruh kota, proyek besar ini juga akan menampilkan paviliun olahraga, menunggang kuda, dan trek atletik.

Riyadh Art akan menjadi investasi pemerintah terbesar di dunia dalam seni publik dan akan menjadikan kota ini sebagai "galeri tanpa dinding" melalui program seni publik interaktif kelas dunia.

Dengan 1.000 karya seni yang dikuratori melalui 10 program terpisah dan festival seni tahunan, proyek ini akan menampilkan karya seni berskala besar dengan tujuan menggambar pecinta seni dan pencipta dari seluruh dunia.

Pekerjaan konstruksi akan dimulai pada paruh kedua tahun 2019.

TAGS : Arab Saudi Mega Proyek Ruang Hijau




TERPOPULER :