Selasa, 23/07/2019 03:56 WIB

Seniman Antusias Ikuti Simposium Patung Internasional di Riyadh

Seniman asal Selandia Baru, Anna Korver, yang tertutupi debu putih, menyeringai saat mengatakan kepada Arab News betapa bersemangatnya menjadi bagian dari simposium.

Seniman patung asal Oman (Foto: Arab News)

Riyadh, Jurnas.com - Simposium Patung Internasional Tuwaiq pertama dimulai di Riyadh pada Senin pagi, menampilkan karya-karya 23 seniman dari 18 negara yang berbeda.

Peserta termasuk pematung Korea Selatan So Dong Choe, seniman Meksiko Carlos Monge, dan Yoshin Ogata Jepang. Tiga peserta simposium Saudi adalah Ali Al-Toukhais, keponakannya Talal Altukhaes, dan Mohammad Althagafi.

Altukhaes, seorang organisator dan juga seorang partisipan, mengatakan kepada Arab News, tujuan simposium ini agar para seniman dapat berbagi teknik, berkolaborasi satu sama lain, dan mempromosikan rasa persahabatan.

Meski para pematung terkendala di bahasa, Altukhaes mengatakakata-kata tidak sepenting demonstrasi teknik, mengingat sebagian besar pematung mengenakan pelindung telinga agar tidak terganggu suara mesin yang terus aktif.

Sejak kedatangan mereka, para seniman internasional telah menikmati tur kota, termasuk ke Benteng Al-Masmak, serta landmark yang lebih baru seperti Menara Kerajaan. "Semua orang senang, Anda bisa melihatnya dengan senyuman saat mereka bekerja," kata Altukhaes.

Seniman asal Selandia Baru, Anna Korver, yang tertutupi debu putih, menyeringai saat mengatakan kepada Arab News betapa bersemangatnya menjadi bagian dari simposium.

Ogata mengungkapkan betapa bahagianya berada di Arab Saudi untuk pertama kalinya, dan bahwa dia menikmati pengalaman baru.

"Itu tempat yang bagus. Iklim yang kering sedikit berbeda dari yang dulu, tetapi panas adalah sesuatu yang biasa saya lakukan. Selalu menyenangkan bekerja dengan pematung lain - saya biasanya bekerja sendirian di studio saya di rumah, jadi saya senang melihat semua orang di sini bersama-sama, dan bisa menyaksikan mereka bekerja," katanya.

"Ini pertama kalinya saya di Arab Saudi, dan saya selalu ingin tahu seperti apa rasanya. Saya tidak tahu apa yang diharapkan ketika saya pertama kali datang, tapi sejauh ini saya bersenang-senang. Simposium itu sempurna. Sangat menyenangkan bekerja dengan orang-orang yang benar-benar tahu apa yang kita butuhkan sebagai seniman - kita memiliki semua bantuan yang kita butuhkan," sambungnya.

Al-Toukhais, yang di seluruh dunia Arab, mengatakan rahasia untuk menjadi pematung yang sangat baik adalah kesabaran dan komitmen.

"Sculpting bukan untuk mereka yang mencari kepuasan instan, atau menjadi terkenal dalam semalam. Anda harus memiliki gairah, dan dorongan, tetapi yang terpenting Anda harus bersabar," katanya.

Fahd bin Mushayt, ketua eksekutif Otoritas Umum Kedutaan Besar, berterima kasih kepada menteri kebudayaan, Pangeran Badr bin Abdullah, karena mensponsori acara tersebut.

Dalam sebuah pernyataan kepada Saudi Press Agency, ia menambahkan bahwa lebih dari 20 karya akan diproduksi pada akhir kolaborasi.

Sekedar diketahui bahwa simposium akan berlangsung hingga 22 Maret.

TAGS : Arab Saudi Simposium Patung Seniman Internasional




TERPOPULER :