Minggu, 21/07/2019 20:26 WIB

Uni Emirat Arab Longgarkan Sankisi Qatar

Belum jelas apakah langkah itu terkait dengan pengaduan yang diajukan ke Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) terkait dengan sengketa Teluk.

Pabuhan Abu Dhabi (Foto: Reuters)

Abu Dhabi, Jurnas.com - Pemerintah Uni Emirat Arab melonggarkan larangan pengiriman barang antara Abu Dhabi dan Qatar, yang diberlakukan di bawah boikot politik dan ekonomi Doha.

Surat edaran Pelabuhan Abu Dhabi tanggal 12 Februari membatalkan arahan sebelumnya yang melarang kargo asal Qatar dari perairan dan pelabuhan UEA, dan arah asal UEA dari Qatar.

Meski begitu, negara itu masih mempertahankan larangan kapal yang mengibarkan bendera Qatar atau dimiliki perusahaan pelayaran atau warga negara Qatar. Kapal berbendera UEA masih belum bisa menelepon di pelabuhan Qatar.

Sebuah sumber industri mengatakan kepada kantor berita Reuters, surat edaran itu berlaku untuk semua pelabuhan di UEA. Otoritas pemerintah di kedua negara Teluk tidak segera bersedia memberikan komentar.

Kapal kontainer berbendera Liberia MSC ELSA 3 tiba di Pelabuhan Jebel Ali Dubai pada 20 Februari dari Qatar Umm Said, menurut data Refinitiv.

Belum jelas apakah langkah itu terkait dengan pengaduan yang diajukan ke Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) terkait dengan sengketa Teluk. Qatar pada Juli 2017 mengajukan pengaduan hukum yang luas di WTO untuk menentang boikot perdagangan.

Kemudian bulan lalu, UEA mengajukan keluhan terhadap Qatar di WTO, mengatakan Doha telah memberlakukan larangan produk Emirat.

Di bidang politik, belum ada indikasi pencairan. UEA dan Arab Saudi mengatakan perselisihan itu bukan prioritas dan bahwa Qatar harus menerima daftar syarat sebelum ikatan dipulihkan.

Qatar mengatakan bahwa meskipun masalah ini ingin diselesaikan, masalah ini terus berlanjut. Tahun lalu, perusahaan itu keluar dari kelompok produsen minyak OPEC, di mana Arab Saudi adalah pemimpin de facto.

Para diplomat di Teluk mengatakan boikot itu telah meningkatkan biaya bagi perusahaan yang beroperasi di kawasan itu. Kapal terpaksa harus menghubungi pelabuhan di negara ketiga ketika berlayar antara Qatar dan UEA.

Pertumbuhan Ekonomi Qatar sebagian besar telah melewati boikot, berkat kekayaan besar negara kecil itu, yang dengan cepat digerakkan pemerintah untuk mendukung sektor keuangan.

Eksportir gas alam terbesar di dunia juga menjalin hubungan perdagangan baru untuk memenuhi permintaan domestik, termasuk barang-barang pokok, seperti bahan makanan dan konstruksi saat bersiap untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022. (Al Jazeera)

TAGS : Arab Saudi Uni Emirat Arab Negera Teluk




TERPOPULER :