Jum'at, 19/07/2019 19:09 WIB

Emirat Arab Jadi Tuan Rumah Konferensi Persiapan KTT Iklim 2019

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengumumkan bahwa Uni Emirat Arab (UEA) akan menjadi tuan rumah konferensi persiapan untuk KTT Iklim 2019 PBB (Cop25) pada Juni mendatang.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyampaikan pidato selama Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss. Pada hari Jumat, ia mengumumkan UEA akan menjadi tuan rumah pertemuan persiapan menjelang KTT Iklim PBB

Jakarta - Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengumumkan bahwa Uni Emirat Arab (UEA) akan menjadi tuan rumah konferensi persiapan untuk KTT Iklim 2019 PBB (Cop25) pada Juni mendatang.

Pertemuan persiapan bertujuan untuk mempersiapkan agenda, rekomendasi dan rancangan resolusi yang akan disajikan dan diadopsi selama KTT Iklim pada September nanti.

Guterres mengumumkan bahwa Abu Dhabi akan menjadi tuan rumah konferensi, selama pertemuan dengan Mohammad Al Gergawi, Menteri Urusan Kabinet dan Masa Depan, Dr Thani Al Zeyoudi, Menteri Perubahan Iklim dan Lingkungan; dan Omar Al Olama, Menteri Negara untuk Kecerdasan Buatan, diadakan di sela-sela Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss.

Dalam pertemuan tersebut, Guterres berterima kasih kepada UEA karena dukungannya yang tak tergoyahkan untuk PBB dan komitmennya untuk mengambil langkah-langkah ambisius untuk mengatasi perubahan iklim.

Al Gergawi mengatakan UEA memainkan peran penting dalam pengembangan hasil Perjanjian Paris pada 2015 setelah menjadi tuan rumah pertemuan persiapan KTT 2014, di mana rekomendasi dan rancangan resolusi yang telah menjadi referensi global untuk upaya konservasi dikembangkan.

"UEA berbagi, dengan komunitas internasional, upaya melindungi lingkungan dan mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh perubahan iklim," kata Al Gergawi dilansir The National.

Senada dengan Al Gergawi, Al Zeyoudi selaku Menteri Perubahan Iklim dan Lingkungan menambahkan bahwa perubahan iklim adalah masalah paling penting di dunia dan tantangan terbesar bagi umat manusia.

"Perubahan iklim membutuhkan peningkatan kerja sama global bersama dengan upaya pemersatu dan percepatan untuk menghadapi tantangan ini dan mengurangi konsekuensinya," katanya.

KTT Iklim PBB 2019, akan mengumpulkan para kepala negara dan pemerintah serta eksekutif dari bisnis-bisnis terkemuka dunia, dan akan mengumumkan serangkaian komitmen internasional untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, membantu masyarakat mengatasi dampak negatif perubahan iklim, dan memulai persiapan untuk Negosiasi iklim 2020, bertepatan dengan berlakunya Perjanjian Paris.

Sebagai bagian dari kontribusi yang ditetapkan secara nasional berdasarkan Perjanjian Paris, UEA berjanji untuk menempatkan keberlanjutan sebagai inti dari strateginya, khususnya Visi UEA 2021, strategi Energi 2050 UEA, yang berupaya meningkatkan pangsa energi bersih dari energi domestik campur menjadi 50 persen, dan Rencana Perubahan Iklim Nasional 2017-2050, melaporkan kantor berita pemerintah Wam.

Sejak 2013, UEA telah memberikan sekitar $ 1 miliar bantuan kepada negara-negara berkembang untuk menyebarkan solusi energi terbarukan dan telah berkomitmen untuk mengurangi dan beradaptasi dengan perubahan iklim melalui paket bantuan tahunan $ 5 miliar.

TAGS : Uni Emirat Arab KTT Iklim Konferensi Persiapan




TERPOPULER :