Rabu, 19/06/2019 02:06 WIB

Protes Anti Pemerintah Terus Berlanjut di Sudan

Krisis politik Sudan tidak menunjukkan tanda-tanda mereda ketika protes anti-pemerintah memasuki minggu keempat mereka, dengan para aktivis menyerukan pawai lebih lanjut

Para demonstran Sudan berbaris di sepanjang jalan selama protes anti-pemerintah setelah salat Jumat di Khartoum, Sudan 11 Januari 2019.

Jakarta - Krisis politik Sudan tidak menunjukkan tanda-tanda mereda ketika protes anti-pemerintah memasuki minggu keempat mereka, dengan para aktivis menyerukan pawai lebih lanjut meskipun tindakan keras terhadap demonstrasi.

Asosiasi Profesional Sudan, yang telah mengorganisir protes, menyerukan pawai di ibukota Khartoum pada Minggu (13/01) setelah polisi menembakkan gas air mata untuk membubarkan pengunjuk rasa di Khartoum dan kota kembarnya Omdurman setelah shalat tengah hari Jumat.

Menurut Amnsety Internasional, para pengunjuk rasa meneriakkan "damai, damai terhadap pencuri" telah bertemu dengan peluru tajam yang ditembakkan oleh pasukan keamanan. Sejak protes dimulai pada 19 Desember, lebih dari 40 orang telah terbunuh dan lebih dari 1000 ditangkap.

Protes pada Rabu di Omdurman sangat keras, dengan polisi menembakkan amunisi langsung di rumah sakit utama kota, di mana ruang operasi dibanjiri dengan gas air mata. Polisi mencari pengunjuk rasa pada hari sebelumnya.

Amnesty International menyerukan penyelidikan atas apa yang digambarkannya sebagai serangan mengerikan. "Pemerintah Sudan juga harus mengambil tindakan segera untuk menghentikan praktik penembakan demonstran dan menghormati hak rakyat Sudan atas kebebasan berekspresi," kata Sarah Jackson, Wakil Direktur kelompok hak asasi manusia untuk Afrika Timur dikutip The National, Minggu (13/01)

Tetapi ketika pasukan keamanan menindak para pengunjuk rasa, kekuatan regional utama mempertahankan dukungan mereka untuk otokrat Al Bashir yang sudah lama berdiri.

"Mesir sepenuhnya mendukung keamanan dan stabilitas Sudan, yang merupakan bagian integral dari keamanan nasional Mesir," kata Presiden Abdel Fattah El-Sisi kepada seorang pembantu Al Bashir yang mengunjungi Kairo pekan lalu.

Penguasa Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, memanggil Al Bashir tak lama setelah protes mulai menawarkan dukungannya.

Pada hari Rabu, Al Bashir memberikan pidato berterima kasih kepada para pendukung dan sekutunya di mana ia memperingatkan bahwa ketidakstabilan di Sudan dapat menghasilkan konflik lain seperti yang menimpa Suriah dan Yaman. "Mereka yang berkomplot melawan Sudan sangat kesal karena kita masih berdiri di samping konspirasi mereka," katanya.

Pada bulan Desember, harga roti naik dari satu pound Sudan menjadi tiga pound (dari sekitar 7 fils menjadi 23), ketika pemerintah memotong subsidi. Segera setelah itu para demonstran yang marah mulai memanggil Al Bashir untuk mundur.

Protes saat ini adalah yang terbesar sejak Al Bashir yang berusia 75 tahun merebut kekuasaan dalam kudeta militer 1989. Dia dicari oleh Pengadilan Kriminal Internasional untuk kejahatan perang dan pelanggaran lainnya terhadap warga sipil selama konflik Darfur.

Sejak pemisahan Sudan Selatan pada tahun 2011, Khartoum kehilangan tiga perempat dari pendapatan minyaknya, melumpuhkan ekonomi yang telah dirusak oleh 20 tahun sanksi AS.

TAGS : Protes Anti Pemerintah Demosntran Sudan




TERPOPULER :