Jum'at, 18/01/2019 15:27 WIB

Vinales Minta Yamaha Buatkan Motor Lebih Kecil

Pebalap asal Italia, Maverick Vinales meminta agar motor MotoGP 2019 Yamaha dibuat lebih kecil, karena M1 yang ada terlalu besar untuknya.

Pebalap Movistar Yamaha, Maverick Vinales (foto: Autosport)

Jakarta – Pebalap asal Italia, Maverick Vinales meminta agar motor MotoGP 2019 Yamaha dibuat lebih kecil, karena M1 yang ada terlalu besar untuknya.

Dalam dua musim pertamanya sebagai pebalap Yamaha, Vinales telah mengendarai sepeda yang dirancang terutama di sekitar kerangka rekan setimnya Valentino Rossi.

Dengan tinggi 180 cm (5`11 ``), Rossi adalah salah satu pebalap tertinggi di grid MotoGP saat ini, berbeda dengan Vinales, yang hanya berdiri 165 cm (5`5 ``).

Sekarang Vinales, yang terikat kontrak di Yamaha hingga akhir 2020, telah meminta marque untuk memberinya sepeda yang lebih cocok untuk seseorang yang bertubuh tinggi.

"Dari awal, saya sudah meminta Yamaha untuk sepeda yang lebih kecil karena yang saya naiki sampai sekarang terlalu besar untuk saya," kata Vinales dikutip Autosport, Sabtu (12/01).

"Saya ingat bahwa saya sangat cocok dengan Suzuki dan saya bisa bergerak lebih leluasa, sementara dengan M1 saya merasa memiliki terlalu banyak beban,” tambahnya.

"Sulit untuk mengubah motor secara keseluruhan, tetapi jika kita mempertimbangkan mesin, beberapa detail dan beberapa hal dari aerodinamika, saya pikir perbedaannya bisa sangat penting."

Vinales memasuki musim 2019 dengan nomor balap baru dan seorang kepala kru baru, dengan Esteban Garcia dibawa naik menggantikan Ramon Forcada.

Vinales mengakui bahwa keadaan di sekitar kepergian Forcada, yang diumumkan pertengahan musim dan menyebabkan keretakan yang mencolok antara keduanya, bisa ditangani dengan lebih baik.

"Ketika diketahui bahwa Ramon Forcada tidak akan bekerja dengan saya lagi, segalanya tidak berjalan dengan baik," renungnya.

"Diasumsikan bahwa keputusan itu milik saya, tetapi saya tidak dapat secara sepihak memutuskan itu. Itu adalah keputusan yang diambil dengan Yamaha. Ketegangan yang kami alami tidak perlu,” tambahnya.

"Secara teknis, sangat sulit untuk menemukan seseorang yang lebih baik darinya, tetapi aku dipandang sebagai satu-satunya yang bertanggung jawab atas kepergiannya,”

Vinales juga telah bersumpah untuk lebih ngotot dengan permintaan teknisnya, mengikuti akhir yang kuat untuk kampanye 2018 yang mengakibatkan dia mengakhiri kekeringan panjang Yamaha dengan kemenangan di Phillip Island.

"Pada awal 2018 saya seharusnya lebih meyakinkan dengan keputusan teknis, misalnya, ketika saya diminta untuk mencoba mesin 2016 lagi," katanya.

"Aku tidak cukup keras kepala dan aku membayarnya dengan mahal."

TAGS : Maverick Vinales Movistar Yamaha MotoGP 2019




TERPOPULER :