Rabu, 12/12/2018 14:03 WIB

Turki Tolak Tawaran Barter dari AS

Masalah deportasi Gulen, yang Turki telah lama menuntut harus diekstradisi, dan penyelidikan pembunuhan Khashoggi di konsulat Saudi adalah dua masalah terpisah

Fethullah Gulen (Foto: Moslem today)

Ankara - Pemerintah Turki menolak kesepakatan dengan Amerika Serikat (AS) untuk menghentikan penyelidikan pembunuh jurnalis Saudi, Jamal Khashoggi, meski Washington mengekstradisi Fethullah Gulen, yang disebut dalang kudeta yang gagal dua tahun lalu.

"Masalah deportasi Gulen, yang Turki telah lama menuntut harus diekstradisi, dan penyelidikan pembunuhan Khashoggi di konsulat Saudi adalah dua masalah terpisah," kata pejabat Turki menurut Reuters.

"Turki tidak ingin menghentikan penyelidikan terhadap Khashoggi sebagai imbalan atas deportasi Fethullah Gulen. Kami tidak berniat melakukan intervensi dalam penyelidikan Khashoggi untuk keuntungan politik atau hukum apa pun," sambungnya.

Sebelumnya, NBC News menyebutkan  Pemerintah Amerika Serikat (AS) berencana mengesktradisi Gulen untuk membujuk presiden Turki Recep, Tayyip Erdogan untuk mengurangi tekanan pada Riyadh dalam kasus Khashoggi. Namun, hanya berselang beberapa hari laporan itu ditepis.

Presiden Trump mengatakan Washington tidak memiliki rencana mengekstradisi Fethullah Gulen, seorang pemuka agama Turki yang disebut dalang kudeta di Ankara dua tahun yang lalu.

"Tidak, kami tidak sedang dipertimbangkan," kata Trump pada Sabtu (17/11).

 

 

TAGS : Jamal Khashoggi Arab Saudi Donald Trump Turki




TERPOPULER :