Senin, 24/09/2018 05:09 WIB

Hidayat Nur Wahid Dukung Upaya Jamiat Khiar Berbenah

Dengan menggunakan momentum 117 tahun berdirinya Jamiat Khair, seminar itu rencananya diselenggarakan pada November 2018 mendatang

MPR

Jakarta - Wakil Ketua MPR Dr. Hidayat Nur Wahid menyambut baik rencana organisasi Islam tertua di Indonesia, Jamiat Khair, untuk berbenah diri atau melakukan hijrah. Merupakan sebuah upaya Jamiat Khair dalam hal kualitas pendidikan untuk kembali ke marwahnya ketika berdiri dulu. Waktu itu marwah Jamiat Khair lebih menekankan pada pendidikan berbasis bahasa Arab. Tujuannya untuk mencetak kader da’i, kiai dan sebagainya yang punya karakter rahmatan lil’alamin.

Hidayat Nur Wahid menyatakan hal itu ketika menerima delegasi Pimpinan Yayasan Jamiat Khair di ruang kerjanya, lantai 9 Gedung Nusantara III, Kompleks MPR/DPR/DPD Senayan, Jakarta, Jum’at sore (31/8/2018). Delegasi dipimpin Ketua Yayasan Prof. Dr. Husin Alatas, dengan anggota Kepala Lembaga Bahasa Arab, Habib Husein Al Hadad; Kepala Akademik, Habib Muhammad bin Sahil; Perwakilan MA Jamiat Khair H.A. Zayadi; dan Direktur Pendidikan Binakeir Ali Badrudin, M.Pd.

Dalam kesempatan itu, Hidayat Nur Wahid berharap, seminar ini dapat mengungkap peran-peran penting Jamiat Khair di awal perjuangan kemerdekaan Indonesia. Untuk seminar ini, Hidayat Nur Wahid mengingatkan, jangan lupa mengundang Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Menteri Agama, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, para pakar sejarah, pimpinan organisasi massa Islam, seperti Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama, dan sebagainya.

Selain itu, menurut Ketua Yayasan Jamiat Khair Prof. Dr. Husin Alatas, kedatangan delegasi Jamiat Khair ini juga untuk bersilaturahim sekaligus menyampaikan ucapan terima kasih karena dalam berbagai kesempatan melakukan Sosialiasi Empat Pilar MPR, Hidayat Nur Wahid, tak jarang mengungkapkan peran penting Jamiat Khair dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia.

“Karena kami tahu Pak Hidayat selalu mengangkat nama Jamiat Khair maka kami datang untuk menyampai ucapan terima kasih,” kata Prof. Dr. Husin Alatas.

Husin Alatas selanjutnya menjelaskan mengenai rencana seminar tersebut. Dengan menggunakan momentum 117 tahun berdirinya Jamiat Khair, seminar itu rencananya diselenggarakan pada November 2018 mendatang. Husin Alatas berharap, melalui seminar ini secara institusi ada penyebutan dalam sejarah bahwa kami (Jamiat Khair) turut andil di awal-awal kebangkitan nasional.

Perlu dicatat, kata Husin Alatas, di awal pendiriannya organisasi yang berdiri sejak 1901 ini sudah ada benih-benih inklusifitas, dengan anggotanya lintas suku, seperti KH. Ahmad Dahlan, K.H. Oemar Said Tjokroaminoto. Bahwa perlu dicatat bahwa pada 1903 Jamiat Khair mengadakan kongres di Batavia, salah satu resolusinya berbunyi bahwa haram untuk tunduk pada pemerintah kolonial Belanda.

“Bagi kami deklarasi itu berarti kami tidak mau didominasi,” ujar Husin Alatas yang mendapat informasi mengenai kongres itu dari Sultan Hamengku Buwono X.

Juga perlu diketahui bahwa dari organisasi Jamiat Khair ini lahir tokoh-tokoh perjuangan, antara lain: K.H. Ahmad Dahlan, H. Oemar Said Tjokroaminoto, dan lain sebagainya. Bahkan, HOS Tjokroaminoto diketahui pidah ke Surabaya, dan lewat CV Setia Usaha yang sahamnya dimiliki Jamiat Khair menerbitkan kora Oetoesan Hindia.

Lewat koran ini HOS Tjokroaminoto menyebarkan ide-idenya tentang nasionalisme dan sebagainnya. “Jadi, kalau dari rentang sejarah jelas menunjukkan bahwa Jamiat Khair harus diakui sebagai bagian yang tak dapat dipisahkan dari kemerdekaan Indonesia, tak terpisahkan dari NKRI,” katanya.

 

TAGS : Warta MPR Hidayat Nur Wahid




TERPOPULER :