Kamis, 19/07/2018 20:47 WIB

Penentuan Tarif Minyak China Persulit AS

Ekspor minyak mentah kuartal pertama ke China rata-rata sekitar 300.000 barel per hari. Administrasi Informasi Energi AS melaporkan rata-rata pergerakan empat minggu

Presiden China Xi Jinping dan Ibu Negara China Peng Liyuan menyambut Presiden Amerika Serikat Donald Trump di Beijing, China, 9 November 2017 ( Reuters/ Damir Sagolj)

Jakarta - Pasar energi Amerika Serikat mengalami guncangan yang signifikan oleh tarif Cina karena memiliki beberapa outlet lain sebesar Cina untuk ekspor minyak.

Cina pekan lalu menanggapi keputusan perdagangan AS dengan mengatakan akan membalas dengan bea ekspor AS, termasuk minyak.

Komentar yang diterbitkan di Kantor Berita Xinhua resmi mengecam Presiden AS Donald Trump untuk tindakan perdagangan yang dikatakan akan mengisolasi ekonomi terbesar di dunia.

"Jika Washington tidak dapat menghentikan ketidakteraturannya, yang merugikan kepentingan orang-orang dari kedua negara, tarif timbal balik adalah daya ungkit China tidak memiliki pilihan selain untuk digunakan," bunyi laporan tersebut.

Ekspor minyak mentah kuartal pertama ke China rata-rata sekitar 300.000 barel per hari. Administrasi Informasi Energi AS melaporkan rata-rata pergerakan empat minggu untuk ekspor minyak mentah untuk pekan yang berakhir 8 Juni sebesar 1,9 juta bpd, naik 139 persen dari periode yang sama tahun lalu.

Analisis kelompok konsultan Wood Mackenzie menemukan bahwa China memiliki pemasok alternatif selain Amerika Serikat.

"Sementara Cina dapat mengamankan minyak mentah dari sumber-sumber alternatif seperti Afrika Barat yang memiliki kualitas yang sama seperti minyak mentah AS, Amerika Serikat akan merasa sulit untuk menemukan pasar alternatif yang sebesar Cina," Suresh Sivanandam, seorang manajer senior untuk Pemurnian Asia di Wood Mackenzie, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Xinhua melaporkan bahwa sektor industri China sedang mengalami percepatan. Pertumbuhan itu menghasilkan peningkatan konsumsi energi bulan lalu.

Strategi Keamanan Nasional yang diresmikan tahun lalu oleh presiden AS termasuk energi sebagai salah satu pilar utamanya. Administrasi Trump mengatakan dalam doktrin itu akan mendorong ekspor energi, peningkatan akses pasar dan keunggulan kompetitif AS.

Anggota Kongres Ted Poe, R-Texas, ketua subkomite terorisme di Dewan Perwakilan, mengatakan Amerika Serikat dapat menggunakan energinya sebagai kekuatan pengganda untuk pesaing AS di luar negeri. Perdagangan energi, sementara itu, dapat menyeimbangkan defisit perdagangan antara dua ekonomi terbesar di dunia.

Namun, Cina tidak menargetkan gas alam cair. Nicholas Browne, analis utama gas dari Wood Mackenzie tentang gas di pasar Asia-Pasifik, mengatakan pembatasan perdagangan LNG AS akan menjadi bumerang bagi ekonomi China yang ingin memetakan masa depan yang lebih hijau.

"Ini juga akan menciptakan sakit kepala logistik bagi pemasok untuk mengoptimalkan portofolio mereka untuk memastikan mereka dapat memenuhi permintaan China sementara mengarahkan LNG AS ke pasar lain," katanya.

TAGS : Minyak Mentah China Amerika




TERPOPULER :