Minggu, 23/09/2018 15:04 WIB

Citra Tubuh, dan Media Sosial

Sejujurnya, gambar tubuh yang sempurna tidak ada, namun semua orang berlomba untuk mencapainya.

Citra tubuh dan media sosial.(Foto : Ilustrasi)

Jakarta - Saat kumpul bareng teman tak lengkap tanpa wifie, Anda akan memilih foto terbaik diantara terbaik untuk di upload di media sosial. Kata-kata "Jangan posting foto ini, saya terlihat gemuk di sini! " ini sering kali kita dengar dari teman-teman dan keluarga. Bukankah itu aneh? Anda ingin memperlihatkan diri apa adanya, tetapi jika pernyataan demikian Anda lontarkan maka sama saja merasa malu dengan identitas Anda.

Sejujurnya, gambar tubuh yang sempurna tidak ada, namun semua orang berlomba untuk mencapainya. Sayangnya praktik media sosial di antara orang-orang, terutama remaja yang melebih-lebihkan konsep `gambar tubuh`. , Facebook, Snapchat adalah platform utama di mana anak-anak memamerkan ketidakamanan tubuh mereka.

Mereka membutuhkan persetujuan konstan dari tubuh mereka melalui suka dan komentar. Memelihara citra tubuh kesempurnaan bukanlah hal yang girly. Laki-laki keduanya berada di bawah radar ketidakamanan. Masyarakat memiliki gagasan stereotip tentang tubuh laki-laki dan perempuan. Laki-laki harus maskulin dan perempuan perlu mewakili feminitas dengan menjadi langsing dan memangkas seperti seorang gadis dengan tubuh ideal.

Budaya media sosial menuntut para gadis menjadi langsing, sensual demi mendapatkan jumlah suka dan komentar yang maksimum untuk meningkatkan ego-diri imajiner mereka. Jika seseorang tidak termasuk dalam standar media sosial, dia dipanggil oleh banyak nama seperti jelek, gemuk dan lainnya. Normalnya harus ada setidaknya satu inci celah antara paha, dan tulang selangka adalah suatu keharusan, tetapi ukuran payudara harus cukup untuk memikat mata.

Kaum pria pun tidak jauh dari jeratan media sosial. Mereka juga senantiasa membutuhkan persetujuan media sosial. Mereka sering memposting foto mereka di gym, menunjukkan bisep dan abs mereka. Mereka bahkan mengikuti steroid demi memiliki tubuh maskulin dan memamerkannya di platform media sosial

Bangladesh adalah pusat pengguna media sosial yang aktif. Di sini, 63 juta orang menggunakan internet dan 22 juta orang adalah pengguna internet seluler yang aktif. Dhaka telah menempati peringkat kedua terbesar di dunia untuk menggunakan Facebook.

Instagram dibanjiri dengan sebelum dan sesudah foto tantangan tubuh, praktik ini tidak hanya menginspirasi orang tetapi juga mengarahkan mereka pada keraguan diri. Terutama remaja yang terbawa arus media sosial. Iklan pop-up di media sosial terus mendorong orang untuk memiliki tubuh yang mencengangkan. Seringkali akun Instagram laki-laki diisi dengan foto gym dan protein shake.

Cerita Snapchat sebagian besar populer di kalangan remaja, mereka memposting snap mereka secara teratur. Pernah bertanya kepada seorang remaja berusia 17 tahun tentang mengapa dia perlu urgensi untuk memposting fotonya di Snapchat setiap hari? Dia menjawab, "Saya telah bekerja keras (dia bermaksud pergi ke gym) untuk popularitas ini di platform Snapchat, begitu banyak orang mengikuti saya. Saya tidak bisa mengecewakan mereka."

Beberapa bulan yang lalu, media sosial dibanjiri dengan satu foto sarkastik Gabourey Sidibe yang mengatakan, "Saya butuh pacar, tolong beri tag pada pria tampan saja." Orang-orang memasang dan menandai teman-teman mereka sebagai Gabourey Sidibe yang dianggap jelek. Itu adalah tindakan mempermalukan tubuh murni. 

Baru-baru ini, seorang bocah Universitas Dhaka bunuh diri setelah teman-temannya mengejeknya secara terus-menerus karena fisiknya yang tipis. Kemudian bahkan setelah kematiannya, orang-orang memposting media sosial mempermalukan tubuh kurusnya. Beberapa orang sangat putus asa sehingga mereka mengembangkan anoreksia hanya untuk mendapatkan angka nol yang diinginkan.  

Ini adalah skenario yang sangat umum bahwa sebelum memposting apa pun di media sosial, orang cenderung membuat kontur tubuh mereka. Salah satu model Bangladesh Mumu Jahan (nama palsu) mengutip "Saya telah mengganggu mimpi buruk, jika seseorang menyebut saya gemuk atau jelek di akun media sosial."

Dilansir dari laman observerbd.com Dr Phillippa Diedrichs, seorang peneliti senior di Pusat Penelitian Penampilan Universitas West of England, mengatakan, "Semakin banyak waktu yang dihabiskan di Facebook, semakin besar kemungkinan orang-orang untuk merealisasikan diri mereka sendiri," tentang masalah media sosial dan citra tubuh. `Citra tubuh` telah menjadi masalah serius. Orang-orang menjalani hidup mereka dengan filter aplikasi media sosial. Citra filter dan kontur yang terdistorsi mengukur kehidupan.

"Cermin cermin di dinding, siapa yang paling cantik dari mereka semua?" di sini cermin telah diganti dengan layar ponsel dan jin adalah media sosial. Sama seperti ratu jahat, orang dapat pergi sejauh mana pun untuk menjadi yang paling adil dari mereka semua. Kasus citra tubuh dan perusakan tubuh dalam platform media sosial ini mengarahkan orang ke tempat yang tidak diketahui siapa pun, tetapi itu tidak bisa menjadi surga. Praktik keraguan diri harus dihentikan demi perbaikan semua orang.

TAGS : citra tubuh media sosial wifie foto perempuan




TERPOPULER :