Jum'at, 16/11/2018 10:18 WIB

Paus Francis: Penggunaan Energi Tak Harus Menghancurkan Peradaban

Paus memuji upaya yang dilakukan oleh perusahaan minyak dan gas karena mereka menghadapi tekanan untuk beralih ke bentuk energi lain.

Pemimpin Umat Katolik dunia, Paus Fransiskus menyampaikan keprihatinan bom yang meledak di gereja Surabaya

Jakarta - Pada konferensi Vatikan, Paus Francis menugasi para pemimpin dan investor minyak dunia untuk membantu menghentikan perubahan iklim dengan menjaga lingkungan. Beberapa raksasa minyak terbesar di dunia bertemu dengan Paus untuk konferensi tertutup pada Sabtu (09/05).

Paus memuji upaya yang dilakukan oleh perusahaan minyak dan gas karena mereka menghadapi tekanan untuk beralih ke bentuk energi lain.

"Kemajuan memang telah dibuat. Tetapi apakah itu cukup? Apakah kita akan membelok pada waktunya? Tidak ada yang dapat menjawabnya dengan pasti, tetapi dengan setiap bulan yang berlalu, tantangan transisi energi menjadi lebih mendesak," kata Paus dilansir UPI.

"Tidak ada waktu untuk kehilangan. Kami menerima bumi sebagai taman-rumah dari Sang Pencipta; janganlah kita menyebarkannya ke generasi mendatang sebagai hutan belantara," tambahnya.

Paus juga memperingatkan terhadap "pencarian lanjutan" untuk bahan bakar fosil, menegaskan kembali bahwa peradaban membutuhkan energi tetapi itu datang dengan harga. "Penggunaan energi tidak harus menghancurkan peradaban," katanya.

Keinginan Fransiskus untuk perlindungan lingkungan adalah salah satu alasan dia mengambil nama St. Fransiskus dari Asisi, karena cinta orang suci abad pertengahan untuk alam.

Paus mengatakan orang-orang yang paling menderita akibat kerusakan peringatan global adalah orang miskin, karena kekurangan air dan kejadian cuaca ekstrim.

Konferensi, dihadiri oleh eksekutif puncak dari Exxon Mobil Corp, BP PLC dan BlackRock Inc., termasuk diskusi oleh pejabat energi yang menetapkan rencana untuk mendukung pengurangan emisi, seperti pajak atas emisi karbon. Banyak perusahaan juga berinvestasi dalam energi terbarukan atau terobosan teknologi potensial.

Yang juga hadir adalah investor dari Jepang, Amerika, Inggris, Perancis dan Norwegia.

Pertemuan Paus dengan para eksekutif minyak terjadi tiga tahun setelah dia menerbitkan ensikliknya Laudato Si `, di mana dia mengatakan pemanasan global adalah ancaman besar bagi kehidupan di Bumi dan itu terutama disebabkan oleh aktivitas manusia.

TAGS : Paus francis Perubahan Iklim




TERPOPULER :