Selasa, 20/11/2018 12:24 WIB

AS Kesal China Naikkan Biaya Bea Cukai Babi

Tarif baru ini diklaim sebagai respon atas kebijakan Presiden AS Donald Trump yang menaikkan bea baja dan aluminium.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump (Foto: Denis Balibouse)

Washington - Gedung Putih menuding China sedang melakukan `tarif pembalasan` kepada Amerika Serikat, menyusul kenaikan bea daging babi dan anggur hingga 25 persen.

Sementara tarif baru ini, diklaim oleh Beijing, sebagai respon atas kebijakan Presiden AS Donald Trump yang menaikkan bea baja dan aluminium.

"Subsidi China dan kelebihan kapasitas adalah akar penyebab krisis baja di AS," terang juru bicara Gedung Putih Lindsay Walters dikutip dari BBC, Selasa (3/4).

"Alih-alih menargetkan ekspor AS, China harus menghentikan praktik perdagangan tidak adil yang merugikan keamanan nasional AS dan mendistorsi pasar global," imbuhnya.

Seperti diketahui, AS menerapkan tarif baru untuk baja dan aluminium pada 8 Maret lalu. Alasannya, AS berupaya melindungi produsen AS dan krisis keamanan nasional.

`Perang harga` ini pun menyebabkan saham AS dan Asia dibuka lebih rendah hari ini. Di Wall Street, S&P 500 jatuh 2,2 persen. Sementara Dow Jones Industrial Average turun 1,9 persen. Di Asia, Nikkei 225 Jepang juga dibuka turun 1,5 persen.

TAGS : Bursa Saham Amerika Serikat China




TERPOPULER :