Sabtu, 21/10/2017 15:33 WIB

Pimpinan DPR: Pengembangan Energi Panas Bumi Mutlak Diperlukan

Energi panas bumi mutlak diperlukan untuk mencapai tujuan nasional dalam ketahanan energi. Untuk itu kerjasama Indonesia dengan Turki perlu diperluas.

Wakil Ketua DPR RI Agus Hermanto dalam sambutannya saat pertemuan dengan Wakil Ketua Parlemen Turki Ahmet Aydin (Foto: Humas DPR)

Jakarta - Energi panas bumi mutlak diperlukan untuk mencapai tujuan nasional dalam ketahanan energi. Untuk itu kerjasama Indonesia dengan Turki perlu diperluas. Hal itu mengingat Indonesia dan Turki memiliki banyak kekayaan alam dari energi panas bumi.
Wakil Ketua DPR RI Agus Hermanto mengatakan, perkembangan terbaru sektor energi panas bumi di Turki telah mengilhami banyak orang Indonesia.

"Bagi Indonesia, pengembangan energi panas bumi mutlak diperlukan jika kita ingin mencapai tujuan nasional untuk ketahanan energi dan menjadi produsen tenaga panas bumi terbesar di dunia," kata Agus, dalam sambutannya saat pertemuan dengan Wakil Ketua Parlemen Turki Ahmet Aydin dan Ketus Group Kerjasama Bilateral Turki-Indonesia Hamza Dag di Gedung Parlemen Turki, Ankara, Selasa (10/10).

Menurutnya, kerjasama kedua negara di sektor ini ditandai salah satunya dengan investasi perusahaan Hitay di Indonesia.

"Parlemen Indonesia menyambut baik dan mendukung investor asing di bidang energi dan sektor lainnya yang membantu pembangunan nasional dan alih pengetahuan serta teknologi," katanya.

Menurutnya, kerjasama kedua negara saat ini sangat menggembirakan dan harus diperluas. Dalam pertemuan terakhir di Ankara tahun ini, kedua pemimpin Presiden Jokowi dan Presiden Erdogan telah sepakat untuk melanjutkan tren positif perdagangan dan investasi kedua negara, termasuk negosiasi mengenai Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Turki IIT-CEPA. Indonesia dan Turki mencatat 13 miliar dalam perdagangan bilateral tahun lalu yang tentunya berpotensi untuk meningkat terus.

Indonesia dan Turki telah membuktikan keberhasilannya dalam kerja sama industri pertahanan dengan kesepakatan pembuatan tank menengah Kaplan. Kedua negara juga sepakat untuk meningkatkan kerja sama di bidang produksi kapal selam dan pesawat tak berawak, yang akan ditindaklanjuti oleh tim dari kedua negara.

"Sebuah nota kesepahaman antara produsen pesawat terbang Dirgantara Indonesia dan industri kedirgantaraan Turki akan mendorong kerjasama lebih erat di sektor ini," tegasnya.

Indonesia dan Turki juga telah sepakat untuk memperkuat hubungan dalam memerangi terorisme, dengan pertukaran informasi intelijen dan pengembangan bersama dari sistem intelijen Teknologi Informasi (TI). Kerja sama tersebut diatas adalah sebagain dari kerjasama yang telah berjalan and memperkuat hubungan kedua negara.

Lebih lanjut legislator dapil Jawa Tengah ini menegaskan, bahwa dunia saat ini dihadapkan pada banyak tantangan mulai dari terorisme, fanatisme, konflik regional, perlambatan ekonomi, krisis pengungsi, dan perubahan iklim.

Ia mengharapkan antara Indoneaia dan Turki menjalin persahabatan yang cukup tinggi dan bisa membantu saudara-saudara kita khususnya sesama muslim yang saat ini dalam keadaan tertindas.

"Seperti saudara kita yang tertindas di Myanmar. Sebagaimana kita ketahui Muslim Rohingya sangat menderita di sana karena perlakuan pemerintahnya yang dulu juga Indonesia sangat memperjuangkan masalah demokrasi," katanya.

Di akhir sambutannya, ia Wakil Ketua Parlemen Ahmet Aydin dan anggota Parlemen Turki khususnya untuk berkunjung ke Indonesia. Dalam pertemuan tersebut, Agus didampingi enam anggota DPR RI yakni Anita Jacoba Gah, Siti Mufattahah, Syofwatillah Mohzaib, Willem Wandik, Muhammad Syafrudin, dan Ida Fauziyah.

Didampingi pula oleh Dirjen Konservasi Sumber Daya Alam dan  Ekosistem Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Wiratno, Kepala Sub Direktorat Pemanfaatan Jasa Lingkungan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Asep Sugiharta, Staf Ahli Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Satry Nugraha dan Yudo
Dwinanda, serta staf Kedutaan Besar RI Ankara.

TAGS : Warta DPR Wakil Ketua DPR Agus Hermanto




TERPOPULER :

TERKINI

Komdis PSSI Kenakan Sanksi Madura United

Madura United oleh PSSI dinilai telah melakukan pelanggar...

SBY Puji Tiga Tahun Pemerintahan Jokowi-JK

Ketua Umum Partai Demokrat SBY menyampaikan ucapan selama...

Bosan Dikambing Hitamkan? Ikuti Tips Ini

Ini langkah-langkah buat kalian yang diperlakukan tidak a...

Kumpulkan Mainan, Wanita Ini Pecahkan Rekor Dunia

Harnes menambahkan koleksinya hampir 2.000 keping, tapi d...

Ketua DPR: Pesantren Merupakan Roh Bangsa Indonesia

Ketua DPR RI Setya Novanto (Setnov) menghadiri Haul ke-28...

Pemahaman Pancasila Bendung Paham Radikal

Pemahaman radikal ini sangat berbahaya sebab paham terseb...

HNW: Komunis Radikalisme Paling Radikal

Sila-sila Pancasila bisa dijadikan alat untuk melaksanaka...

Bantahan Mantan PM Malaysia, "Saya Tak Hina Orang Bugis"

Pernyataan itu membuat Persatuan Perpaduan Rumpun Bugis M...

Wow, Pemakaman Raja Thailand Habiskan Dana Rp1,2 Triliun

Sebuah pemakaman yang mewah akan digelar oleh kerajaan un...

Kendaraan Freeport Ditembaki Orang Tak Dikenal

Penembakan terjadi terhadap kendaraan patroli Security an...

Amerika Akui Senjata Kimia Bukan Perbuatan Assad

AS telah mengakui bahwa serangan senjata kimia Sarin yang...