Jum'at, 16/11/2018 23:48 WIB

Pasokan Bebani Pasar, Harga Minyak Turun

Para analis mengatakan bahwa kenaikan produksi minyak mentah telah mengambil alih sebuah inisiatif yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Ilustrasi kilang minyak

New York - Pada sesi penjualan Rabu (21/6) Waktu Indonesia, harga minyak dunia terus menurun. Penyebabnya  karena kekhawatiran terkait  kelebihan pasokan global terus membebani pasar.

Dilansir Xinhua oleh Antara, Produksi minyak Libya naik lebih dari 50.000 barel per hari menjadi 885.000 barel per hari setelah perusahaan minyak negara itu menyelesaikan perselisihan dengan Wintershall, Jerman, menurut Reuters.

Sementara itu, pasokan minyak Nigeria juga meningkat. "Loading programs" menunjukkan bahwa ekspor minyak mentah acuan Nigeria, Bonny Light telah ditetapkan untuk mencapai 226.000 barel per hari pada Agustus, meningkat dari 164.000 barel per hari pada Juli.

Para analis mengatakan bahwa kenaikan produksi minyak mentah telah mengambil alih sebuah inisiatif yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk mendukung pasar dengan memotong produksi mereka.

Patokan AS, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juli turun 0,97 dolar AS menjadi menetap di 43,23 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange. Sementara itu, patokan Eropa, minyak mentah Brent North Sea untuk pengiriman Agustus, turun 0,89 dolar AS menjadi ditutup pada 46,02 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

TAGS : Harga Minyak FED Dollar AS




TERPOPULER :