Selasa, 22/08/2017 12:16 WIB

Kejaksaan Watch: Jaksa Agung Ugal-ugalan dalam Kasus HT

Menurut Syamsuddin, apa yang dikatakan HM Prasetyo dalam kasus dugaan ancaman HT kepada penyidik Kejagung Yulianto tersebut bukanlah motif hukum
 

Jaksa Agung, HM Prasetyo

Jakarta - Kejaksaan Watch mempertanyakan motif Jaksa Agung HM Prasetyo yang menyebut Hary Tanoesoedibyo sebagai tersangka dalam kasus ancaman SMS kepada penyidik Kejagung Yulianto.

Kasus SMS Bos MNC Group ini berawal dari penanganan Kepala Subdirektorat Penyidik Jaksa Agung Muda Pidana Khusus Yulianto yang menyelidiki kasus dugaan korupsi restitusi pajak PT Mobile-8 telecom.

Ketua Presidium Kejaksaan Watch, Syamsuddin Radjab, mengatakan HM Prasetyo mestinya tidak mendahului penyidik Bareskrim Polri ketika mengeluarkan penyataan. Sebab, kata Syamsuddin, kasus SMS HT, sapaan akrab Hary Tanoesoedibyo, kepada Yulianto masih dalam tahap penyelidikan.

"Yang jelas kalau seperti itu Jaksa Agung HM Prasetyo ini ugal-ugalan dalam kasus HT ini," ujar Syamsuddin, Minggu (18/6/2017).

Menurut Syamsuddin, apa yang dikatakan HM Prasetyo dalam kasus dugaan ancaman HT kepada penyidik Kejagung Yulianto tersebut bukanlah motif hukum.

Menurutnya, Prasetyo menyebut HT sebagai tersangka lebih bermotif politik karena hubungan personal antara Prasetya dan HT serta latarbelakang partai politiknya yang memang renggang dan bermasalah.

"Ini menurut saya bukan motivasi hukum tapi motif pribadi jadinya kalau seperti ini yang notabene semua publik tahu soal possisioning Prasetyo dari parpol, lebih baik fokus benahi banyaknya jaksa yang terlibat korupsi dan reformasi promosi dan mutasi internal." katanya.

"Prasetyo telah menyalahi role in criminal proceedings yang diatur dalam poin ke-13 mengenai guideline On the role of presecutors yang harus Imparsial dan menghindari diskriminasi politik, sosial, agama, ras, budaya, seksual, dan jenis diskriminasi lainnya."

Selain itu, mantan Ketua PBHI ini juga mengingatkan agar Prasetyo tidak gampang menyebut nama seseorang sebagai tersangka, termasuk HT yang juga Ketua Umum Partai Perindo itu. Dia harus terus melakukan pembenahan dalam memimpin Kejaksaan.

"Prasetyo harus memimpin Kejaksaan sesuai dengan UU No. 16 tahun 2004 tetang kejakasaan," katanya.

Diberitakan sebelumnya, HM Prasetyo menyatakan HT sebagai tersangka setelah Kejagung menerima Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan (SPDP) dari Bareskrim Polri dan HT menjalani pemeriksaan dalam kasus SMS ancaman kepada Yulianto.

“Terlapornya, tersangkalah yang sekarang sudah tersangka (SPDP). Setiap kali diundang ya harus hadir itu. Pak Yulianto dipanggil ke sana memang kewajibannya untuk hadir, begitupun tentunya si tersangkanya,” katanya di Jakarta, Jumat (16/6/2017) kemarin.

TAGS : Jaksa Agung HM Prasetyo Kejaksaan Watch




TERPOPULER :

TERKINI

Jokowi Dapat Gelar Pahlawan Utang Terbesar Indonesia

Presiden Jokowi dinilai layak untuk mendapat gelar sebaga...

Misteri Barang Sitaan, Pansus Angket KPK Minta BPK Audit

Barang sitaan atau rampasan dari para koruptor yang dilak...

Benarkah KPK Tak Lapor Hasil Sitaan dari Koruptor?

Pansus Hak Angket Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) meng...

Kado Tak Terlupakan Exo Lay Buat NCT Dream

NCT Dream mengungkapkan bahwa EXO Lay memberi mereka hadi...

Pemerintah Ukrania Bongkar 1,320 Patung Lenin

Pemerintah Ukrania memindahkan sekitar 1,320 Patung Lenin...

Ini Alasan YG Tidak Berikan Dara Album Solo

Dalam sebuah episode terbaru All Broadcasting in the Worl...